Kekalahan telak dari Manchester City di laga tandang Piala FA membuat Chelsea kalah dalam pertandingan kedua berturut-turut dari The Citizens dan kekalahan ketujuh mereka dalam sembilan pertandingan. Ini bukan waktu terbaik untuk The Blues.

Perjalanan ini adalah perjalanan mengerikan yang telah membuat basis penggemar Chelsea hancur lebur. Sekelompok suporter yang begitu terbiasa dengan kemenangan hampir tidak bisa menerima apa yang mereka lihat dari the Blues kesayangan mereka. Para penggemar gelisah dan para pemain, mengecewakan. Di tengah semua pusaran ini adalah Graham Potter.

Seorang manajer yang menapaki tangga sepakbola dan dikagumi oleh banyak orang mendapatkan penghargaan atas kerja briliannya di Brighton ketika ia diangkat sebagai Manajer baru Chelsea September lalu.

Kedatangannya di Stamford Bridge disambut dengan reaksi beragam oleh para fans Chelsea. Beberapa penggemar masih mencoba memikirkan kepergian Thomas Tuchel yang telah memenangkan Liga Champions untuk mereka tahun sebelumnya, sementara yang lain siap mendukung manajer baru mereka.

Itu terlihat bagus di awal saat Chelsea membukukan enam kemenangan dalam sembilan pertandingan pertama mereka di bawah Potter. Itu adalah laju yang mencakup dua kemenangan besar melawan juara Italia AC Milan di kompetisi Liga Champions UEFA.

Dimulainya laju yang menyedihkan

Segalanya tampak berjalan dengan baik sampai Chelsea melakukan perjalanan ke kandang mantan klub Graham Potter, Brighton.

Brighton keluar sebagai pemenang dengan skor 4-1 dalam pertandingan di mana Chelsea benar-benar kalah di semua lini dan dipulangkan dengan rasa malu. Dan dengan demikian memulai ketergelinciran mereka.

Chelsea kemudian kalah dalam tiga pertandingan lagi sebelum jeda Piala Dunia dan mereka tampak bersyukur atas kesempatan untuk melakukan reset.

The Blues kembali untuk menghadapi Bournemouth yang sedang berjuang dan menampilkan performa yang layak di mana mereka menang 2-0 tetapi The Cerries masih berhasil mencatatkan empat tembakan tepat sasaran ke gawang Kepa Arrizabalaga. The Blues tidak dapat memenangkan satu pertandingan pun dalam tiga pertandingan terakhir mereka dan kekalahan telak terbaru dari City telah membuat orang-orang meminta sang pelatih untuk dipecat.

Membaca:  Menganalisis Kinerja UCL Arsenal dan City

Manajer Chelsea itu berada dalam posisi yang sulit di mana ia harus mengikuti prestasi seorang manajer yang memberi Chelsea gelar Liga Champions UEFA. Thomas Tuchel dicintai oleh sebagian besar basis penggemar dan pemecatannya juga mengejutkan mereka.

Keadaan pemecatan itu bukanlah kesalahan Potter dan faktanya, Chelsea sudah dalam tren menurun di hari-hari terakhir Tuchel.

Jika Anda membandingkan 18 pertandingan terakhir Thomas Tuchel sebagai bos Chelsea dengan 18 pertandingan pertama Graham Potter, kesamaannya terlihat jelas. Kedua manajer memiliki rasio kemenangan 44% dengan tim Tuchel mencetak lebih banyak gol (24) dan tim Potter kebobolan lebih sedikit (19). Kedua manajer masing-masing memenangkan delapan pertandingan.

Itu adalah rangkaian 36 pertandingan dengan hanya 16 kemenangan di antaranya. Ini juga menggambarkan bahwa Graham Potter belum tentu menjadi masalahnya.

Cedera pada pemain kunci di berbagai titik musim ini telah menghambat kemajuan tim dan para penggantinya tidak sepadan. Dengan gangguan ritme skuad yang terus-menerus, Chelsea tidak mampu menurunkan 11 pemain terbaik mereka sebagai hasilnya.

Apa saja prestasi Graham Potter?

Sayangnya, prestasi Graham Potter tidaklah banyak. Mereka saat ini duduk di urutan 10 klasemen liga dan 10 poin di belakang Manchester United yang berada di spot terakhir Liga Champions.

The Blues telah tersingkir dari Piala FA dan Piala Carabao oleh tim yang sama yang berarti Liga Champions UEFA adalah satu-satunya peluang mereka untuk meraih trofi.

Memenangkan Liga Champions mungkin satu-satunya cara untuk lolos ke kompetisi Elit benua biru musim depan dan peluang mereka untuk mencapai prestasi seperti itu sangatlah kecil. Bagaimanapun, hal-hal aneh pernah terjadi.

Pencapaian terbesar Potter sejauh ini mungkin adalah kemenangan kandang dan tandang melawan AC Milan di ajang Liga Champions. Khususnya kemenangan 3-0 mereka di Stamford Bridge harus dilihat sebagai tanda seperti apa penampilan Chelsea di bawah Graham Potter ketika taktik mereka bekerja di semua lini.

Bagaimana Chelsea bermain di bawah Graham Potter?

Kekuatan utama Graham Potter sebagai seorang manajer adalah kemampuannya untuk menyesuaikan diri dengan tim mana pun yang ia hadapi dan menemukan solusi untuk masalah apa pun yang dapat lawan mereka timbulkan.

Membaca:  10 transfer Liga Premier termahal sepanjang masa

Di Chelsea, dia masih mengikuti banyak prinsip yang sama. Ia telah bermain dengan formasi empat bek dan tiga atau lima bek selama waktunya bersama the Blues dan tujuan utama timnya adalah untuk mempertahankan penguasaan bola, mempertahankan lebar lapangan dengan bek sayap dan atau pemain sayap, serta mencetak gol sebanyak mungkin.

Dengan kurangnya pramusim yang tepat di Chelsea dan cederanya para pemain kunci, terutama Reece James, ia harus berganti formasi, seringkali karena personel yang tersedia alih-alih lawan yang mereka hadapi.

Ketika Reece James cedera, Chelsea menggunakan sistem tiga bek di belakang dan mencoba memainkan pemain sayap seperti Raheem Sterling dan Christian Pulisic sebagai bek sayap tetapi taktik tersebut lebih gagal ketimbang berhasil karena kemampuan bertahan keduanya terekspose. Kekalahan buruk melawan Brighton adalah contoh yang bagus.

Saat Reece James bermain, Potter lebih memilih menggunakan formasi empat bek. Bisa dalam bentuk 4-3-3, 4-2-3-1 atau 4-4-2. Kehadiran bek sayap bintang mereka telah menghasilkan hasil yang bagus bagi tim sebagaimana Chelsea hanya kalah dua kali dalam 12 pertandingan dimana James bermain untuk mereka musim ini.

Ketergantungan yang berlebihan pada James untuk menjadi pengubah permainan bagi mereka telah menjadi masalah besar yang tampaknya tidak akan hilang dalam waktu dekat terutama dengan performa buruk para penyerang mereka saat ini

Apa yang dimiliki jendela transfer Januari untuk Chelsea?

Chelsea sangat sibuk di pasar transfer baru-baru ini dan telah mengonfirmasi tiga rekrutan anyar. David Datro Fofana adalah penyerang muda berusia 20 tahun yang didatangkan dari klub Norwegia, Molde, Benoit Badiashile didatangkan dari AS Monaco untuk memperkuat lini pertahanan mereka  dan Andrey Santos yang didatangkan dari klub Brasil, Vasco da Gama.

Dari ketiga rekrutan tersebut, dua akan menjadi pemain utama sedangkan Santos dipandang sebagai proyek jangka panjang, tetapi bisnis Chelsea di musim dingin tampaknya masih jauh dari selesai.

Membaca:  Tottenham mempertimbangkan langkah untuk bintang Arsenal yang tidak diinginkan untuk menggantikan Harry Kane

The Blues sedang dalam perlombaan dengan rival sekota Arsenal untuk mendapatkan tanda tangan bintang Shakhtar Donetsk, Mykhaylo Mudryk. Mereka juga dikabarkan menjalin kontak dengan gelandang pemenang Piala Dunia, Enzo Fernandez, terkait kepindahannya. Gelandang Borussia Mönchengladbach Marcus Thuram juga dikabarkan masuk radar The Blues.

Ada lebih banyak terobosan di sektor depan, karena mereka sekarang akan menandatangani Joao Felix dari Atletico Madrid dengan status pinjaman hingga akhir musim setelah kesepakatan verbal dengan raksasa La Liga.

Terlepas dari itu, Chelsea perlu mendatangkan lebih banyak pemain di bulan Januari, terutama sektor lini tengah untuk menyelamatkan musim mereka.

Keputusan untuk Graham Potter

Potter adalah manajer yang baru dalam level sepak bola dan tekanan seperti ini di klub yang secara tradisional mengharuskan siapa pun yang masuk untuk bekerja keras dan memenangkan beberapa trofi.

Saat ini tim tidak berada pada level yang seharusnya dan ada kekurangan di seluruh area. Yang dibutuhkan tim ini adalah membangun kembali. Ini adalah sesuatu yang tidak biasa dilakukan oleh penggemar Chelsea di zaman modern, tetapi ini adalah proses yang harus mereka lalui untuk mencapai kesuksesan.

Graham Potter adalah manajer bagus yang sebelumnya bertanggung jawab atas klub yang menempatkannya pada posisi untuk membangun timnya sesuai dengan citranya dan Ia membayar kepercayaan mereka dengan beberapa sepak bola terbaik yang pernah dimainkan di klub serta raihan poin tertinggi dan capaian finis tertinggi di Liga dalam kampanye terakhirnya musim lalu.

Ada bukti yang menunjukkan bahwa ia bisa sukses jika diberi waktu dan naif bagi pemilik baru untuk memecat manajer yang baru saja mereka tunjuk tanpa memberinya kesempatan untuk membangun tim yang diinginkannya.

Potter membutuhkan waktu dan beberapa jendela transfer serta yang paling penting adalah pramusim untuk menyampaikan ide-idenya.

Memecat manajer hanya akan mengalihkan masalah tim saat ini ke manajer lain yang juga akan kesulitan untuk memperbaikinya. Kali ini, Chelsea harus mempercayai prosesnya.

Share.
Leave A Reply