What's Hot

Situasi sulit saat ini di salah satu gedung bertingkat sepak bola benar-benar mengkhawatirkan tidak hanya dari sudut pandang Manchester United tetapi juga dari sudut pandang umum. Yang dulunya disebut sebagai raja-raja Inggris telah jatuh ke dalam jurang biasa-biasa saja yang sistemik. Mereka telah jatuh begitu jauh dari atas sehingga sulit membayangkan mereka masuk lebih dalam lagi.

Sejak pensiunnya Sir Alex Ferguson, klub ini hanya memenangkan lima trofi, tidak ada yang berisi trofi liga yang sangat didambakan. Trofi- trofi tersebut adalah lima trofi dalam hampir satu dekade, sebuah kekejian bagi klub sebesar United, bisa Anda katakan begitu. Lima trofi itu hampir tidak bisa dibanggakan oleh rata-rata penggemar United.

Tentu saja, dengan kegagalan datang bertubi- tubi. Sejak 2013 United telah mempekerjakan lima manajer, enam jika Anda menambahkan masa jabatan sementara Ralf Rangnick. Meskipun tidak dapat dikatakan bahwa Mourinho menikmati mantra terbaik dari semuanya, juga benar bahwa dialah yang paling banyak dikritik dan diteliti.

Meskipun penggemar United harus berurusan dengan hal biasa-biasa saja untuk sebagian besar dari dekade ini, musim lalu adalah titik terendah sepanjang masa bagi klub. Klub selesai di posisi keenam yang ‘tersanjung’ dan memiliki selisih gol nol ditambah juga benar-benar kalah brutal oleh rival utama mereka seperti Liverpool dan Man City.

Musim lalu datang sebagai ujian realitas yang brutal bagi para penggemar United yang memiliki begitu banyak harapan untuk memasuki musim berikutnya, terutama bagi tim yang finis di posisi kedua dan sebagai finalis Liga Europa. Belum lagi kegembiraan yang muncul akibat kembalinya superstar Portugal Cristiano Ronaldo dan penandatanganan talenta kelas dunia seperti Raphael Varane dan Jadon Sancho.

Membaca:  5 alasan mengapa Lionel Messi masih jauh dari kata selesai!

Lewatlah sudah hari-hari ketika United adalah benteng talenta dan dihormati di seluruh Eropa dan menarik talenta- talenta terbaik. Lantas, apa saja penyebab kemerosotan hebat Manchester United? Lebih penting lagi, mengapa para pemain hampir tidak menganggap Old Trafford sebagai tujuan yang layak akhir-akhir ini? Mari kita lihat kemungkinan alasannya.

Pengeluaran yang Boros

Sejak 2013, Manchester United telah menghabiskan lebih dari 1 miliar pound untuk transfer dan lebih dari 2 miliar pound untuk membayar gaji staf yang bermain dan tidak bermain. Hal itu adalah salah satu yang tertinggi di dunia sepakbola dan benar-benar hal yang sia-sia, mengingat level klub saat ini yang biasa-biasa saja.

Pemain seperti Paul Pogba dan Angel Di Maria harus mengorbankan lengan dan kaki klub, sementara penampilan mereka telah meninggalkan klub dengan rasa pahit setelah kepergiannya. Dalam sebuah langkah yang bisa di rangkum sebagai bisnis yang buruk, Paul Pogba akan bergabung kembali dengan Juventus dengan status bebas transfer.

Ketika Anda memikirkan kata ‘boros’, United pasti akan muncul di benak Anda. Klub ini telah begitu ceroboh secara finansial sehingga klub-klub Eropa lainnya sekarang melihat mereka sebagai sapi perah untuk membangkitkan keuangan mereka seperti yang dapat kita lihat dengan jelas dalam saga transfer De Jong.

Klub ini juga membayar terlalu besar untuk beberapa pemain, terutama Harry Maguire. Bek Inggris sejauh ini tidak berbuat banyak untuk membayar kepercayaan yang diberikan klub kepadanya dengan memecahkan rekor dunia untuk biaya seorang bek. Dia juga hampir secara instan direkrut sebagai kapten dan penampilannya jauh di bawah standar untuk pemain senilai 80 juta pound.

Gaji sebagian besar pemain United juga cukup keterlaluan. Klub selama ini kandas terutama karena pemborosan pengeluaran tersebut.

Membaca:  Tottenham Hotspur Akan Menandatangani Manor Solomon dengan Bebas Transfer

Salah Pilih Pelatih

Hal ini telah menjadi tema yang berulang di Old Trafford. Ini tidak berarti bahwa pelatih yang dipekerjakan sejak tahun 2013 adalah pelatih yang buruk, tetapi hasil dan gaya bermain hanya mencerminkan hal itu.

David Moyes datang ke United di belakang kemenangan liga perpisahan oleh Ferguson, tetapi kualitas pemain yang dia temui tidak cukup baik. Akan selamanya menjadi misteri bagaimana Ferguson memenangkan liga dengan tim itu.

Namun, taktiknya benar-benar tidak jelas, tim berjuang di semua lini, dan bar musim lalu musim 2013/14 harus menjadi musim terburuk pasca-Fergie.

Kemudian datanglah Maestro Belanda Louis Van Gaal yang baru saja merebut perunggu untuk timnas Belanda di Brasil.

Taktiknya dipuji sebagai taktik penguasaan bola dan melibatkan timnya menekan lawan dengan menahan penguasaan bola untuk waktu yang lama. Namun dia gagal menerjemahkan kepemilikan menjadi gol yang mengarah ke pemecatannya.

Manajer lain memiliki filosofi mereka sendiri yang pada awalnya menjanjikan tetapi berakhir dengan keputusasaan dan kegagalan. Meskipun Mourinho memenangkan tiga trofi untuk klub, sepak bolanya dicap ‘membosankan’.

Favorit penggemar Ole Gunnar Solskjaer mungkin yang terburuk dari semuanya dan tidak punya rencana.
Dia mengendarai peruntungannya sampai dia kehabisan ide. Kasus Ralf Rangnick agak terlalu membosankan dan mengerikan untuk dianalisis.

Tidak Ada Gaya Bermain yang Pasti

Seperti yang diharapkan, pilihan pelatih yang salah jelas datang dengan gaya permainan yang tidak eksis. Tim United sangat buruk sehingga bahkan talenta terbaik pun datang ke klub dan terlihat rata-rata karena pendekatan taktik yang buruk atau tidak adanya taktik sama sekali.

Sementara banyak yang mengklaim bahwa pemecatan Van Gaal salah karena sebenarnya dia memiliki gaya permainan yang paling jelas di antara semua manajer sejak 2013, pendekatannya tidak menghasilkan hasil yang diinginkan.

Membaca:  Wilfred Ndidi adalah alternatif sempurna untuk Frenkie De Jong bagi Man United

Jose Mourinho dan Ole Gunnar Solskjaer memainkan sepakbola serangan balik yang terkadang berhasil dan sebagian besar tidak. Ole dikritik karena sebagian besar ia kesulitan untuk mendobrak lawan yang bisa dikalahkan karena gayanya tampak cocok untuk pertandingan besar saja.

Rangnick datang dan menjanjikan sepak bola yang menekan tetapi hanya berhasil menekan hati para penggemar United dengan beberapa penampilan terburuk yang pernah ada dalam sejarah klub.

Kurangnya Perolehan Piala

Ini penting untuk setiap pemain top; memenangkan piala adalah penting karena itulah yang membedakan pemain top dari rekan-rekan mereka. Dalam mencoba meyakinkan pemain top untuk bergabung dengan klub Anda, memiliki proyek kemenangan sangat penting, dan sejauh ini United tidak memiliki apa-apa untuk ditawarkan, mengingat alergi mereka baru-baru ini terhadap gelar juara.

Ketika musim 2022/23 dimulai, penggemar United sebaiknya ingat bahwa ini akan menandai musim kesepuluh yang dilalui klub tanpa mengangkat Liga Premier dan musim keenam tanpa memenangkan trofi apa pun. Ini adalah tren yang harus diakhiri oleh manajer baru Erik ten Hag jika United ingin mendapatkan kembali daya pikat mereka di bursa transfer.

Meskipun Setan Merah sedang surut, sejarah, basis penggemar, dan kecakapan komersial klub tetap utuh. Para eksekutif dan manajer baru harus menemukan cara untuk mendapatkan pemain yang ‘tepat’ dengan nilai yang tepat dan membawa klub ini kembali ke tempatnya semula.

Share.

Leave A Reply