Sepak bola liga di Inggris telah melihat semua jenis pemain datang dan pergi.

Beberapa telah memenangkan gelar sementara beberapa telah mendapatkan ketenaran untuk banyak tindakan. Yang lain telah menjadi, apa yang disebut dalam bahasa media sosial, pemain “jalanan tidak akan melupakan” sementara yang lain telah mengukir tempat di hati para penggemar.

Dalam artikel ini, kita melihat para pemain yang waktunya di liga paling tepat digambarkan sebagai pemborosan waktu dan ruang yang membingungkan.

Kiper: Costel Pantilimon

Costel Pantilimon berdiri dengan tinggi 6 kaki 8 inci dan pada masanya, adalah penjaga gawang terbesar di liga. Faktanya, dia adalah penjaga gawang tertinggi dalam sejarah sepakbola papan atas Inggris. Sayangnya, pria besar itu hanya memiliki ukuran tubuhnya sendiri dan tidak lebih.

Dia diberi kesempatan untuk menggantikan Joe Hart di antara tongkat untuk Manchester City pada kesempatan di musim 2013/14 yang merupakan musim perebutan gelar untuk City.

Namun, dia menonjol karena banyak kesalahan yang dia buat di gawang meski tim akhirnya mengklaim gelar.

Dia akan pergi ke Sunderland di mana rawan kesalahannya berlanjut sebelum akhirnya meninggalkan Inggris setelah mantra bencana lainnya di Watford.

Pantilimon sekarang menjadi manajer Politehnica Timișoara, tim tempat dia memulai karir profesionalnya. Memiliki karir yang dia jalani, dia pasti akan memastikan bahwa penjaga gawangnya sekokoh mungkin.

Bek: Mamadou Sakho

Bayangkan menjadi kapten Paris Saint-Germain sebelum Anda berusia 23 tahun. Bayangkan memiliki begitu banyak talenta sehingga Anda mencapai 25 caps tim nasional sebelum Anda berusia 24 tahun.

Ini adalah kisah Mamadou Sakho, yang bergabung dengan Liverpool pada 2013.

Brendan Rodgers, manajer tim saat itu, melihatnya sebagai salah satu dari mereka yang akan memberi tahu masa depan Liverpool untuk “sepuluh tahun ke depan”. Bukan hanya dia salah, tetapi Sakho tidak menghabiskan lima tahun di klub sebelum pindah ke Crystal Palace.

Masalah bermula saat Liverpool kebobolan 50 gol di musim 2013/14 dengan Sakho di jantung pertahanan mereka. Beruntung bagi Rodgers, serangannya yang dipimpin oleh Luis Suarez yang lincah itu mencetak lebih banyak gol ke gawang lawan.

Itu menutupi celah yang ditinggalkan oleh Sakho dan ketika Rodgers mulai lebih mengandalkan veterannya Martin Skrtel, Daniel Agger dan Kolo Toure, menjadi jelas bahwa Sakho tidak akan bertahan di Anfield.

Pemain berusia 33 tahun itu kini perlahan menemukan kakinya di Prancis bersama Montpellier.

Bek: Guy Demel

Kegagalan bek tengah Pantai Gading untuk beradaptasi dengan sepak bola Liga Premier menempatkannya dalam daftar ini.

Dia bergabung dengan West Ham United pada tahun 2011 dan segera menjadi bek kanan pilihan pertama di klub berkat keserbagunaannya dalam bertahan. Itu adalah tanda peringatan karena dia terkenal sebagai bek tengah di Jerman di mana dia bermain untuk Hamburger SV dan Borussia Dortmund sebelum bergabung dengan The Hammers.

Membaca:  Presiden PSG memberikan peringatan transfer kepada Kylian Mbappe

Penampilannya sebagai bek kanan untuk tim London Barat membantu mereka mendapatkan promosi ke Liga Premier pada 2013/14. Dengan lompatan besar seperti itu, diharapkan klub bisa melakukan pembelian.

Sekarang dengan bek kanan yang tepat, Demel tidak bisa memenangkan tempat baik di posisi alaminya atau di bek kanan, di mana dia diwakili dalam dua musim terakhir. Dia juga melakukan pertunjukan yang sangat berbahaya saat dipanggil.

Dia dibebaskan pada tahun 2015 dan sekarang sudah pensiun dari olahraga tersebut.

Bek: Juan Cuadrado

Klub sepak bola telah mulai banyak berinvestasi dalam psikolog olahraga dan psikoterapis dan untuk alasan yang bagus.

Mencegah klub berurusan dengan pemain seperti pemain utilitas Kolombia Juan Cuadrado adalah salah satu alasannya.

Memiliki bakat yang cukup untuk bertahan sebagai pemain sayap, bek sayap, gelandang tengah, dan gelandang bertahan, Chelsea sangat senang ketika mereka mengontraknya seharga £23,3 juta dari Fiorentina pada 2015.

Ditandatangani terutama sebagai bek sayap, dia dimaksudkan untuk langsung masuk ke dalam tim. Namun, setelah pertunjukan yang ditandai dengan ketakutan yang terlihat, dia kehilangan tempat dan silsilahnya di mata para manajer, yang tidak tahu bagaimana cara mengeluarkannya dari kepalanya.

Dia memenangkan Liga Premier di musim pertamanya tetapi gagal memenuhi ekspektasi dan dikirim ke Juventus pada 2017, di mana dia mendapatkan kembali kepercayaan dirinya dan bermain di level yang diharapkan darinya di Chelsea.

Bek: Alexander Büttner

Salah satu pemain dalam daftar ini yang bakatnya sedemikian rupa sehingga perang penawaran terjadi untuknya, bek kiri Belanda Alexander Büttner dipandang sebagai pengganti yang sempurna untuk Patrice Evra di bek kiri untuk Manchester United.

Dia mencetak gol pada debutnya untuk Setan Merah, yang mengarah ke pembicaraan tentang dia bertahan di klub untuk waktu yang lama dan meninggalkan warisan seperti yang dilakukan Evra di Old Trafford.

Semuanya menurun dari sana dan segera, dia bahkan tidak dipertimbangkan untuk regu pertandingan. Wonderkid satu kali saat ini berada di divisi kedua liga sepak bola Belanda setelah karir pekerja harian yang membuatnya menghabiskan paling banyak satu musim di klub tempat dia bermain.

Gelandang: Jack Rodwell

Seperti Büttner, Rodwell dipandang sebagai masa depan lini tengah di Inggris.

Dia membuat perbandingan dengan setiap gelandang hebat tahun 2000-an dan awal 2010-an, dan pada usia 21, diyakini sama baiknya atau lebih baik dari beberapa dari mereka.

Membaca:  Inilah mengapa kami berpikir Arsenal akan memenangkan Liga!

Hal ini menyebabkan administrasi boros Manchester City membayar £ 15 juta ke klub masa kecilnya Everton pada tahun 2012.

Dia keluar dari pintu pada tahun 2014 setelah serangkaian pertandingan mengecewakan untuk City di era di mana mereka mulai mendominasi seluruh sepak bola Inggris.

Dia akan pindah ke Sunderland dan memberikan kontribusi yang sangat besar untuk perjalanan terburuk mereka di papan atas. Mereka akan lolos dari degradasi musim itu dengan menambah hasil dalam permainan yang dilewatkan Rodwell, tetapi dengan cepat turun pada musim berikutnya karena dia semakin banyak berpartisipasi dalam tim.

Dia saat ini berada di Australia bersama Sydney FC.

Gelandang: Ravel Morrison

Ravel Morrison adalah wonderkid lain yang memiliki karir yang mengecewakan.

Disebut-sebut sebagai pengganti Cristiano Ronaldo ketika pemain Portugal yang lincah itu meninggalkan Manchester United ke Real Madrid pada 2009, Morrison selalu muncul di media.

Sir Alex Ferguson, manajer Manchester United saat itu, membujuknya dan menyindir bahwa tidak ada pemain yang lebih baik di Inggris selain Morrison.

Sayangnya dia akan berhenti di United dan akhirnya pindah ke West Ham United di EFL Championship.

The Hammers memenangkan promosi ke papan atas dan mereka akan menjaga kepercayaan dengan Morrison, yang akan membayar mereka dengan penampilan yang buruk dan masalah media yang terus-menerus.

Dia juga gagal membuat kesan di sana, menghabiskan sebagian besar dari tiga tahun dia berada di klub dengan status pinjaman sebelum akhirnya meninggalkan Inggris pada 2015.

Dia saat ini tanpa klub sepak bola setelah dilepas oleh DC United di MLS.

Gelandang: Kim Källström

Sejauh masa pinjaman naas berjalan, gelandang Swedia Kim Källström adalah pemain peringkat teratas dalam daftar ini.

Setelah membuat nama untuk dirinya sendiri di seluruh Swedia, Prancis dan Rusia, serta dengan tim nasional Swedia, Arsene Wenger ingin melihat bagaimana dia akan beradaptasi dengan permainan Inggris dan mengontraknya selama sisa musim 2013/14 dengan status pinjaman. di jendela transfer Januari.

Keputusan untuk tidak mengontraknya secara permanen berarti aman untuk mengatakan bahwa itu adalah kegagalan. Namun, sang gelandang mengklaim bahwa enam bulan yang dihabiskannya di Arsenal adalah salah satu waktu terbaik dalam karirnya.

Sayangnya, fans Arsenal tidak berpikiran sama.

Penyerang: Aleksandar Tonev

Kompilasi sepakbola bisa menipu.

Fans menggunakannya sebagai propaganda untuk pemain favorit mereka dan pencari bakat/agen terkadang mempersiapkan mereka untuk menopang pemain yang mereka wakili atau pemain yang mereka ingin klub mereka investasikan.

Membaca:  Pemenang Gelar Liga Premier: Siapa yang Memiliki Trofi Terbanyak

Berdasarkan kompilasi drama Aleksandar Tonev, Aston Villa memercikkan uang untuk mengontraknya dari Lech Poznań. Dia menjadi perhatian mereka oleh mantan rekan setimnya di tim nasional Bulgaria, Stiliyan Petrov, yang pensiun sebagai favorit penggemar Aston Villa dan menjadi pelatih pengembangan di klub saat itu.

Villa membuat kesalahan dengan mempercayai kompilasi dan pindah ke pemain sayap. Dia akhirnya memainkan total 17 pertandingan untuk mereka pada 2013/14 sebelum dipinjamkan ke Celtic dan kemudian ke Frosinone secara permanen di musim 2015/16.

Dia saat ini pensiun pada usia 33 setelah serangkaian tugas yang mengecewakan di beberapa klub lain.

Penyerang: Ahmad Musa

Ahmed Musa bergabung dengan Leicester City tampak seperti langkah yang mengesankan bagi The Foxes dan Nigeria, yang menjadi favorit penggemar dalam empat tahun pertamanya di klub Rusia CSKA Moscow.

Dia juga salah satu bintang yang bersinar di Piala Dunia FIFA 2014 meskipun Nigeria gagal melewati babak 16 besar.

Hal ini menyebabkan Claudio Ranieri bergerak untuk mengontraknya ke timnya yang baru saja memenangkan Liga Premier secara ajaib pada musim 2015/16. Namun, langkah tersebut tidak pernah berhasil untuk pemain Nigeria itu dan dia diam-diam dipinjamkan kembali ke CSKA Moscow pada Januari 2018 sebelum dijual ke tim Arab Saudi Al-Nassr pada musim panas musim itu.

Seperti kebanyakan orang dalam daftar ini, Musa mengambil tempat bukan karena kemampuannya, tetapi kemampuan beradaptasinya terhadap sepak bola Liga Premier. Tapi tidak seperti kebanyakan orang dalam daftar, dia mengambil tempat karena berada di tim yang salah dan mungkin, di waktu yang salah.

Penyerang: Yaya Sanogo

Salah satu pemain yang menjadi ciri gagalnya proyek pemuda Arsene Wenger di akhir 2000-an hingga awal 2010-an adalah striker Prancis Yaya Sanogo.

Didatangkan dari Auxerre di liga Prancis setelah tampil menjanjikan di Piala Dunia U-20 FIFA 2013 yang dimenangkan Prancis, dia diharapkan, seperti rekan setimnya saat itu Paul Pogba, untuk mulai bekerja di Arsenal.

Itu semua ternyata menjadi mimpi bagi Wenger dan fans Arsenal, yang menyaksikan malapetaka demi malapetaka setiap kali Sanogo diberi kesempatan bermain untuk klub di liga atau kompetisi piala.

Sanogo sangat buruk sehingga gol liga pertamanya sebagai pemain senior datang pada 2018, setahun penuh setelah dia dilepas oleh Arsenal dan ditandatangani oleh Toulouse.

Dia saat ini bersama tim divisi pertama Armenia Urartu dan sepertinya dia akan segera meninggalkan olahraga tersebut, dengan pencapaian terbesarnya sebagai pemain internasional muda yang berprestasi.

Share.
Leave A Reply