Degradasi Southampton dari Liga Premier adalah yang pertama dikonfirmasi musim ini setelah kekalahan mereka dari Fulham pada 13 Mei. Mereka dipastikan akan terdegradasi dari Liga Premier setelah 11 tahun bertahan dengan dua pertandingan tersisa dan hasil musim mereka tidak akan mengejutkan bagi sebagian besar penonton.

Selama 11 tahun masa jabatan mereka sejak promosi, Southampton telah menjadi salah satu tim papan tengah paling menghibur di liga dengan iterasi pemain dan manajer yang berbeda yang telah terlibat dengan The Saints.

Dari tim Mauricio Pochettino yang memiliki pemain seperti Adam Lallana, Morgan Schneiderlin, Luke Shaw dan Ricky Lambert remaja, hingga tim Ronald Koeman yang memiliki Grazziano Pelle (jalanan tidak akan lupa), Toby Alderweireld, Sadio Mane dan Virgil Van Dijk, ke sisi Ralph Hasenhuttl dengan James Ward-Prowse, Danny Ings dan Pierre Emile Hojberg sebagai pemain kunci mereka.

Beberapa pemain dan manajer dalam daftar ini melanjutkan untuk melakukan hal-hal hebat dan mencapai level tertinggi dari olahraga ini, tetapi mereka juga bersatu untuk memainkan sepakbola yang luar biasa untuk Southampton. Selama menjalankan ini, Southampton memainkan sepak bola Liga Europa dan mencapai final Piala Carabao. Ini merupakan perjalanan yang menyenangkan yang dipenuhi dengan pasang surut yang luar biasa, tetapi kisah Liga Premier mereka sudah berakhir, untuk saat ini.

Di bawah Ralph Hasenhuttl, Southampton mengadopsi gaya menekan berisiko tinggi, hadiah tinggi yang dia gunakan sebelumnya di mantan klubnya RB Leipzig. Itu adalah visinya dan berhasil, tetapi ada beberapa periode di mana tampaknya klub berada dalam bahaya degradasi.

Karena gaya permainan itu, Southampton rentan terkena serangan balik karena garis tinggi yang mereka gunakan dan kurangnya lebar yang datang dengan struktur tekanan sempit mereka. Mereka menderita dua kekalahan 9-0 dalam musim berturut-turut selama masa jabatannya tetapi tim masih keluar dari musim tanpa cedera dan dengan status Liga Premier mereka tetap utuh.

Membaca:  Ulasan Chelsea Musim Liga Inggris 2023/24

Rezim baru di bawah Solak

Musim ini menandai dimulainya rezim baru di klub sebagai Dragan Solak, miliarder Serbia membiayai musim penuh pertama Sport Republic di Southampton. Republik olahraga dipimpin oleh dua co-founder, Kraft dan Anderson, dengan yang terakhir menjadi pengambil keputusan utama dalam hal aktivitas terkait sepak bola.

Salah satu keputusan yang mereka buat di awal musim adalah mengganti staf ruang belakang manajer. Dave Watson, Kelvin Davis dan Craig Fleming diganti dengan staf baru termasuk Ruben Selles. Itu adalah upaya mereka untuk menyegarkan suara di tempat latihan, tapi tetap saja itu cara yang aneh.

Setelah pindah ruang belakang, mereka memutuskan untuk mengandalkan pemain muda di pasar transfer dan membeli pemain muda yang tidak berpengalaman sementara pemain veteran seperti Jack Stephens dan Nathan Redmond meninggalkan klub karena hubungan yang retak dengan manajer.

Kalmadeen Sulemana, Samuel Edozie, Romeo Lavia, Carlos Alcaraz, Sekou Mara dan Armel Bella-Kotchap, antara lain didatangkan selama jendela transfer musim panas dan Januari karena klub bertaruh pada masa depan. Enam dari 10 pemain yang awalnya didatangkan selama musim panas berusia 21 tahun ke bawah.

“Ini risiko. Ini adalah taruhan, ”kata Ankersen dalam sebuah wawancara dengan Athletic.

“Tapi kita harus berpikir lebih jauh ke depan dari hanya 12 bulan. Begitulah cara kami memiliki peluang untuk menembus 10 besar dari waktu ke waktu. Para pemain muda ini melakukannya dengan sangat baik dan Anda bisa menjual dan menggantinya dengan pemain yang bagus tapi mungkin lebih murah. Anda dapat membuat model di mana Anda dapat bersaing dan mengalahkan berat badan Anda.

“Jadi kami harus melakukan sesuatu yang lain dan masuk dan mengambil pemain yang diremehkan dan lebih siap dari yang dipikirkan orang. Kami tahu jika hasilnya buruk, itu akan selalu digunakan sebagai tongkat untuk mengalahkan kami. Tetapi jika itu berjalan dengan baik, itu akan menjadi langkah yang jenius.”

Membaca:  Piala Dunia FIFA Qatar 2022: Prediksi Babak Grup

Itu adalah risiko yang sangat besar, tetapi tidak membuahkan hasil. Skuad tidak memiliki perpaduan yang tepat antara pemuda dan pengalaman dan beberapa pemain yang ditandatangani tidak siap untuk Premier

Sepak bola liga. Namun, hal positif terbesar dari jendela mereka adalah Romeo Lavia.

Terus-menerus mengalami hasil buruk tidak banyak membantu kepercayaan diri beberapa pemain muda ini dan mereka tidak memiliki cukup bakat untuk keluar dari situasi buruk yang mereka alami sepanjang musim.

Hasenhuttl akhirnya kehilangan pekerjaannya dan digantikan oleh Nathan Jones, yang kejenakaannya menunjukkan bahwa dia terlalu tidak dewasa dan tidak siap untuk level sepak bola ini. Dia diberhentikan setelah hanya 14 pertandingan bertugas dan Ruben Selles diangkat menjadi pelatih sementara untuk sisa musim. Tidak masalah karena degradasi tidak dapat dihindari bagi para Orang Suci.

Apa yang salah bagi para Orang Suci?

Keputusan untuk menaruh kepercayaan mereka pada pemuda menjadi bumerang dan beberapa pemain yang dibeli untuk dijual di masa depan untuk mendapatkan keuntungan besar dapat pergi untuk memotong kesepakatan harga sebagai akibat dari degradasi Orang Suci ke EFL.

Penjualan yang akan dilakukan pasti akan membantu di jendela transfer berikutnya, di mana mereka akan mencoba menyusun skuad yang akan berjuang untuk promosi ke Liga Inggris. Mereka perlu mengevaluasi kembali strategi mereka agar tidak membuat kesalahan yang sama dua kali.

Dengan manajer baru, Russel Martin, mereka harus membangun skuad dengan pemain spesifik yang mampu memenuhi tuntutannya dalam hal gaya bermain.

Keberangkatan yang akan paling terpukul pasti adalah James Ward-Prowse. Kapten Southampton telah menjadi pemain terbaik mereka selama beberapa musim sekarang dan degradasi ini kemungkinan besar akan mengakhiri waktunya di klub masa kecilnya.

Membaca:  Pilihan Teratas FPL untuk Gameweek 36

Degradasi jelas merupakan prospek yang meresahkan para penggemar karena ketidakpastian di level dewan. Dari tiga tim yang turun musim ini, Southampton mungkin menjadi tim dengan peluang tertinggi untuk bertahan di kejuaraan selama lebih dari satu musim.

Dalam lima tahun terakhir, hanya lima tim yang bangkit kembali setelah terdegradasi. Ini adalah statistik yang menunjukkan betapa sulitnya kampanye promosi mereka musim depan.

Share.
Leave A Reply