Pengaruh Erik ten Hag di Manchester United sejak ditunjuk sebagai manajer sudah terasa dalam 12 bulan terakhir. Beralih dari kampanye Liga Premier terburuk mereka pada 2021/22 hingga mencapai final Piala FA, memenangkan Piala Carabao dan kembali ke Liga Champions UEFA melalui finis liga di urutan ketiga.

Mengingat perubahan besar dalam personel, taktik, dan keberuntungan, jendela transfer musim panas besar lainnya menanti pemain asal Belanda itu dengan kiper baru yang menjadi prioritas utama.

Petahana saat ini, David de Gea telah menjadi pilihan pertama United sejak musim 2011/12 dan hanya Seamus Coleman, Lewis Dunk dan Harry Kane yang merupakan pemain dengan servis lebih lama di satu klub Liga Premier. Pemain berusia 32 tahun itu telah mencatatkan 190 clean sheet dalam 545 penampilan untuk Setan Merah dan merupakan legenda bersertifikat selama 11 tahun pengabdiannya.

De Gea telah menjadi salah satu pemain paling andal United di era pasca-Ferguson, tetapi kesalahan fatal secara bertahap merayap ke dalam permainannya, terutama musim ini.

Sementara ia memenangkan sarung tangan emas Liga Premier dengan 17 clean sheet dan kebobolan gol paling sedikit kedua (43) sepanjang musim, penjaga gawang sangat bersalah.

De Gea telah meniup panas dan dingin sepanjang musim dengan kekhawatiran yang tulus atas kesesuaiannya dengan gaya permainan Ten Hag. Pembalap Spanyol itu bersalah atas penampilan buruk di leg kedua perempat final Liga Europa melawan Sevilla serta gol jarak jauh Saïd Benrahma di West Ham dalam beberapa bulan terakhir.

Tapi kritik terberat datang dalam kekalahan 2-1 melawan Manchester City di final Piala FA ketika dia tidak melakukan diving untuk gol pembuka voli Ilkay Gundogan hanya dalam 13 detik. De Gea juga disalahkan atas tendangan kaki kiri yang lemah yang mengalahkannya. dari tepi kotak di babak kedua.

Membaca:  Luka Modric menolak Arab Saudi untuk menandatangani kontrak baru di Real Madrid

Dikombinasikan dengan distribusinya yang buruk membuat pertahanannya di bawah tekanan dan menyebabkan banyak pergantian lawan, waktunya sudah dekat bagi pemegang rekor clean sheet klub untuk menemukan tim baru.

De Gea sedang dalam pembicaraan lanjutan mengenai perpanjangan kontraknya yang akan berakhir pada 1 Juli tetapi pemain asli Madrid itu harus mencari tantangan lain karena United bisa kehilangan hingga empat penjaga gawang lainnya musim panas ini.

Dean Henderson tampil mengesankan saat dipinjamkan ke Nottingham Forest yang ingin membuat kesepakatan itu permanen dan Tom Heaton juga bisa mengakhiri periode keduanya di klub. Sementara itu, Jack Butland dan Nathan Bishop juga harus keluar dari klub.

Meskipun Ten Hag ingin kiper tetap bertahan terlepas dari rangkaian kesalahannya musim ini, De Gea akan ditawari lebih sedikit uang dan waktu bermain dalam negosiasi untuk kesepakatan baru di tengah pembersihan besar-besaran musim panas ini.

“Saat ini, saya tidak ingin berbicara tentang masalah kritik seperti itu karena kami semua memainkan musim yang hebat – termasuk David de Gea,” kata Ten Hag.

“Dia memainkan musim yang fantastis.”

Namun pria berusia 53 tahun itu menambahkan tentang distribusi De Gea yang buruk: “Katakan seperti ini: kita berada di arah yang benar.

“Tapi ada kesempatan dalam permainan, masalah dalam permainan, kami harus meningkat, tentunya, jika kami ingin membuat langkah selanjutnya dan memenangkan trofi.”

Namun demikian, rencana Man United untuk penjaga gawang baru untuk merevitalisasi permainan tim secara umum ditundukkan oleh ketidakpastian yang terus berlanjut atas kepemilikan klub.

Setelah keluarga Glazer mengumumkan niat mereka untuk menjual atau membiayai kembali Manchester United pada bulan November, mereka belum memutuskan kandidat yang disukai dengan Qatar Sheikh Jassim bin Hamad Al Thani menawarkan lebih dari £5 miliar untuk membeli klub sementara miliarder Inggris Sir Jim Ratcliffe memimpin penawaran untuk saham pengendali.

Membaca:  Rangkuman Rumor Transfer Liga Premier

Siapa yang bisa ditandatangani Setan Merah?

Karena Ten Hag telah mengisyaratkan De Gea tidak akan dijamin menjadi starter musim depan, percakapan masih berlangsung di belakang layar dengan pemain potensial termasuk Diogo Costa dari Porto, menurut laporan di Portugal.

Pemain berusia 23 tahun itu dianggap sebagai salah satu penjaga gawang paling menjanjikan di sepak bola Eropa dan dia akan meninggalkan Estadio do Dragao musim panas ini dengan kepindahan ke sisi merah Manchester yang dianggap sudah dekat.

Di tempat lain, David Raya dari Brentford telah dikaitkan dengan transfer ke Old Trafford meski hampir menandatangani kontrak dengan Tottenham.

Langkah untuk Jordan Pickford dari Everton juga telah diperdebatkan karena dia dapat tersedia dengan harga £ 30 juta yang dilaporkan musim panas ini dan dia akan menikmati kesempatan untuk bermain sepak bola Liga Champions di United.

Bagi David de Gea, ini terasa seperti akhir dari sebuah siklus dengan status legendarisnya sudah diamankan di klub apakah dia akan pergi pada akhir kontraknya saat ini atau tidak. Dengan tempat awal yang kemungkinan besar akan hilang musim depan, Pemain Terbaik Man United empat kali Tahun Ini harus memutuskan untuk bertahan dan berjuang untuk tempat No. 1 saat ini atau berhenti dan melanjutkan.

Penulis ini berpikir waktu pemain Spanyol di United sudah habis dan dia harus mempertimbangkan pilihannya di mana tidak akan ada kekurangan pengagum. Perubahan pemandangan mungkin memberikan dorongan yang dibutuhkan untuk kembali ke bentuk terbaiknya.

Pasukan Ten Hag, di pihak mereka, sangat membutuhkan penjaga yang memancarkan kepercayaan diri dan membantu mereka mendistribusikan bola secara efektif dari belakang ke depan. Di samping striker dan gelandang yang produktif, pria di antara tongkat sangat penting untuk membawa mereka ke level berikutnya.

Membaca:  Bagaimana Arsene Wenger Merevolusi Klub Sepak Bola Arsenal (1996-2018)
Share.
Leave A Reply