Masa Jose Mourinho di Liga Premier Inggris: Sebuah Tinjauan

Jose Mourinho, sering disebut sebagai “The Special One,” telah mengukir posisi penting dalam sejarah Liga Primer Inggris sejarah. Masa jabatannya di EPL, ditandai dengan kecerdasan strategis dan bakat dramatisnya, telah meninggalkan kesan yang tak terhapuskan di kalangan penggemar dan kritikus.

Dalam artikel kami sebelumnya di kami rangkaian artikel tentang legenda manajerial EPL, kami telah meliput Manchester United  Sir Alex Ferguson dan Arsenal Arsene Wenger. Hari ini adalah waktunya untuk mendalami perjalanan karier Mourinho di Inggris, menyoroti eksploitasinya di Chelsea dan Tottenham.

Membangun Fondasi di Chelsea

Mourinho pertama kali tiba di Chelsea pada tahun 2004, setelah memimpin Porto meraih kemenangan mengejutkan di Liga Champions UEFA. Masuknya dia ke Premier League sama dramatisnya dengan kepribadiannya, menyatakan dirinya sebagai “The Special One” – sebuah julukan yang melekat dan mendefinisikan kepercayaan dirinya.

Di bawah kepemimpinannya, Chelsea menjelma menjadi kekuatan yang tak tergoyahkan. Musim 2004-05 merupakan bukti kejeniusan strategisnya, ketika Chelsea meraih gelar liga pertama mereka dalam 50 tahun, mencetak rekor kebobolan paling sedikit dalam satu musim (15).

Kesuksesan awal ini bukan hanya soal memenangkan gelar, tapi juga menetapkan standar baru di Premier League untuk disiplin taktis dan organisasi pertahanan. Chelsea asuhan Mourinho sangat teliti, tangguh, dan sering kali tidak terkalahkan, karakteristik yang menjadi ciri khas gaya kepelatihannya.

Musim 2005-06 semakin mengukuhkan warisannya, dengan Chelsea mempertahankan gelar dengan menunjukkan perpaduan pragmatisme taktis dan daya serang.

Kembalinya ke Chelsea: Penebusan dan Penemuan Kembali

Setelah bertugas bersama Inter Milan dan Real Madrid, Mourinho kembali ke Chelsea dan Liga Premier pada tahun 2013. Masa jabatan kedua ini ditandai dengan kemampuan beradaptasi dan kemampuannya membangun kembali tim.

Membaca:  Teknologi yang Diimplementasikan di Liga Utama Inggris: Analisis Mendalam

Musim 2014-15 melihat Mourinho membimbing Chelsea meraih gelar Liga Premier lainnya. Kemampuannya untuk mengintegrasikan talenta baru seperti Cesc Fabregas dan Diego Costa dengan pemain veteran seperti John Terry dan Eden Hazard menciptakan tim yang kreatif dalam menyerang dan disiplin dalam bertahan.

Periode karirnya ini menunjukkan pertumbuhan Mourinho sebagai seorang manajer. Dia tampak lebih reflektif dan terukur, meskipun kegemarannya terhadap permainan pikiran dan kejenakaan media tetap ada. Entah menyebalkan atau menghibur, pelatih asal Portugal itu jarang membuat orang merasa acuh tak acuh terhadapnya.

Memenangkan gelar Premier League ketiganya bersama Chelsea mengukuhkan status Mourinho sebagai salah satu manajer tersukses dalam sejarah klub, menunjukkan kemampuan abadinya untuk mencapai kesuksesan di liga yang telah berkembang secara signifikan sejak masa jabatan pertamanya.

Mantra Manchester United

Masa jabatan Jose Mourinho di Manchester United, mulai dari 2016 hingga 2018, ditandai dengan kesuksesan dan perjuangan, yang merangkum ekspektasi tinggi dan pengawasan ketat di salah satu klub sepak bola paling terkemuka di dunia. Setibanya di sana, Mourinho ditugaskan mengembalikan United ke kejayaannya setelah beberapa musim yang kurang memuaskan setelah kepergian Sir Alex Ferguson.

Musim pertama Mourinho di United ditandai dengan kesuksesan penting di kompetisi piala. Dia mengamankan Piala EFL dan Liga Eropa UEFA, yang terakhir mengembalikan United ke Liga Champions setelah absen satu tahun.

Kemenangan-kemenangan ini merupakan simbol dari kemampuan Mourinho memenangkan trofi, bahkan di tengah tantangan membangun tim yang lebih luas. Pendekatan taktisnya di United sering kali mencerminkan gaya khasnya: kuat dalam bertahan dan cerdik secara strategis, memprioritaskan hasil daripada bakat gaya.

Namun, masa Mourinho di Manchester United bukannya tanpa kontroversi dan konflik. Gaya permainan bertahannya menjadi bahan perdebatan di kalangan peminat dan pengkritik, yang terbiasa dengan etos menyerang United yang bersejarah.

Membaca:  Emile Smith Rowe Merangkul Persaingan dari £65 juta Kai Havertz di Arsenal

Lebih lanjut, masa jabatannya diwarnai dengan perselisihan publik dengan para pemain ternama, yang berujung pada suasana tegang di sekitar klub. Khususnya, hubungannya dengan gelandang Prancis Paul Pogba sangat buruk, sehingga sering menimbulkan spekulasi tentang keharmonisan tim dan manajemen pemain.

Meski finis kedua di Premier League pada musim 2017-18—peningkatan signifikan dari tahun-tahun sebelumnya—kurangnya gelar liga dan semakin menjauhnya performa dominan Manchester City menambah tekanan. Pendekatan Mourinho tampaknya semakin bertentangan dengan tradisi klub dan ekspektasi penggemar.

Pada akhirnya, masa jabatan Mourinho di Manchester United berakhir pada Desember 2018, dengan klub menyatakan perlunya perubahan untuk mendapatkan kembali daya saing dan kohesi. Sementara waktunya di United menambah koleksi trofinya, hal itu juga menyoroti tantangan dalam mengadaptasi gaya pragmatisnya ke klub yang kaya akan tradisi sepak bola menyerang.

Oleh karena itu, era Mourinho di United tetap merupakan babak yang kompleks, bercampur dengan kesuksesan taktis dan benturan budaya.

Perjalanan Spurs di bawah Mourinho: Tas Campuran dengan Titik Terang

Kiprah Mourinho bersama Tottenham Hotspur yang dimulai pada November 2019 diwarnai naik turun namun memiliki momen yang tak terlupakan.

Salah satu pencapaian puncaknya adalah membawa Spurs finis di peringkat keenam pada musim 2019-20 setelah mengambil alih pertengahan musim dengan klub di peringkat keempat belas. Mourinho berhasil menstabilkan tim dan mengekstrak peningkatan kinerja melalui penyesuaian taktis.

Sorotan lainnya adalah perjalanan Spurs kePiala EFLfinal pada musim 2020-2021. Meskipun mereka tidak menang, kemampuan Mourinho untuk membimbing Tottenham ke final piala di musim yang penuh gejolak menggarisbawahi bakatnya dalam kompetisi piala.

Selain itu, di bawah bimbingannya, Harry Kane dan Son Heung-min membentuk salah satu duo penyerang paling mematikan di Eropa. Strateginya untuk memaksimalkan potensi serangan mereka merupakan bukti fleksibilitas taktisnya.

Membaca:  Arsene Wenger: Manajer Legendaris Arsenal

Warisan dan Dampaknya pada Liga Premier

Warisan Mourinho di EPL sangatlah kompleks. Yang terpenting, inovasi taktisnya telah memengaruhi banyak pelatih. Penekanannya pada struktur pertahanan yang kuat, sepak bola menyerang balik, dan perang psikologis telah meninggalkan jejak abadi di liga.

Namun, karirnya juga diselingi oleh kontroversi dan bentrokan dengan media dan pemain, yang seringkali menutupi kehebatan taktisnya. Terlepas dari kontroversi ini, pengaruh Mourinho terhadap sepak bola Inggris tidak dapat disangkal.

Dia memperkenalkan tingkat kesadaran taktis dan profesionalisme baru, yang meningkatkan standar bagi semua manajer EPL. Kesuksesannya di Inggris telah membuatnya menjadi tokoh penting dalam narasi sepakbola modern, dihormati karena pencapaiannya dan dikritik karena metodenya.

Kesimpulannya, kiprah Jose Mourinho di Liga Primer Inggris merupakan sebuah studi yang bertolak belakang. Posisi tertingginya ditandai oleh kecemerlangan dan kesuksesan taktis, sedangkan posisi terendahnya sering kali disebabkan oleh gaya konfrontatifnya.

Terlepas dari itu, kontribusinya terhadap liga sangat besar, menjadikannya salah satu tokoh paling berpengaruh dalam sejarah liga saat ini. Saat ia melanjutkan karirnya, warisannya di EPL tetap menjadi babak menarik dalam sejarah sepakbola, penuh dengan kesuksesan, inovasi, dan bakat unik yang hanya bisa dihadirkan oleh Mourinho.

 

Share.
Leave A Reply