Menganalisis Kinerja Perempat Final UEFA Tim EPL

Tiga tim Liga Premier beraksi tadi malam di kompetisi UEFA, dengan Liga Europa menampilkan Liverpool bertandang ke Atalanta dan West Ham di kandang melawan Bayer Leverkusen, sementara Aston Villa bermain melawan Lille di Prancis di Liga Konferensi Europa.

Berikut adalah bagaimana game-game tersebut terbentuk:

Jadi apa 5 pelajaran terbesar dari pertunjukan ini?

Aston Villa Mengibarkan Bendera Inggris

Kini satu-satunya tim Inggris yang tersisa di kompetisi UEFA, Villa akan menghadapi lawan Yunani, berupa Olympiacos Piraeus, di semifinal UECL.

Meskipun kami menyadari bahwa spesialisasinya mungkin adalah Liga Europa, kami yakin Unai Emery akan yakin dengan peluang timnya untuk memenangkan Liga Konferensi Europa yang terbilang baru.

https://twitter.com/Squawka/status/1781067931834814575

Dan kami di sini untuk itu.

Klopp Kembali Absen di Liga Europa

Oh, Jurgen. Akan meninggalkan Liverpool tanpa trofi UEL, meski sudah dua kali meraih kemenangan.

Meskipun berada di musim debutnya sebagai manajer The Reds, ia membawa timnya sampai ke final pada tahun 2016, hanya untuk kalah dari juara Liga Europa Sevilla di Basel.

Kali ini, Liverpool hanya berhasil mencapai perempat final di bawah bimbingan pemain Jerman yang karismatik itu, dan semuanya sudah terpampang di dinding segera setelah gol ketiga Atalanta tercipta di Anfield pekan lalu.

Ini tetap menjadi satu-satunya kompetisi yang diikuti Liverpool tetapi gagal dimenangkan pada masa pemerintahan Klopp.

West Ham Kapitalisasi Melawan Juara Jerman

Seperti yang diperkirakan usai leg pertama, akibat kemenangan kandang 2-0 Leverkusen pekan lalu, West Ham juga tersingkir dari Liga Europa.

Membaca:  Pemain Liga Primer Mana Yang Akan Melewatkan Piala Dunia 2022 Karena Cedera?

Apa yang mengejutkan kami adalah kenyataan bahwa Jerman tetap tidak terkalahkan musim ini, mengatasi gol awal dari Michail Antonio, dan kemungkinan mabuk berat setelah mereka memastikan gelar Bundesliga Minggu lalu.

Kejenakaan Martinez Munculkan Informasi Menarik

Meskipun kiper Villa ini tidak asing dengan perilaku kontroversial di panggung besar (ingat Qatar?), kami tidak menyangka kegemarannya membuat masalah akan menjadi pelajaran bagi banyak penggemar sepak bola.

Setelah mendapat kartu kuning karena membuang-buang waktu pada menit ke-39, pemain Argentina itu mendapat kartu kuning kedua selama adu penalti. Pada titik ini mungkin banyak yang bertanya-tanya siapa pemain Villa yang harus menghadapi sisa penalti.

Namun, ternyata, dia diizinkan untuk tetap berada di lapangan karena peraturan yang kurang diketahui. Undang-undang IFAB 10 (menentukan hasil pertandingan), menyatakan bahwa: “Peringatan dan kehati-hatian (YC) yang dikeluarkan selama pertandingan (termasuk selama perpanjangan waktu) tidak diteruskan ke dalam tendangan dari tanda penalti (KFPM).”

Tentu saja, ia menyelamatkan penalti kelima Lille (selain penalti pertama) untuk memastikan lolosnya Villa ke semifinal.

Suka atau tidak, Emi Martinez sepertinya sudah mempelajari buku peraturan tersebut secara mendalam.

 

Share.
Leave A Reply