Apakah Pep Guardiola dan Manchester City Membuat Premier League Kurang Kompetitif?

Liga Premier telah lama dikenal karena daya saingnya, ketidakpastiannya, dan kegembiraan yang dihadirkannya kepada penggemar sepak bola di seluruh dunia. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, Pep Guardiola telah membawa Manchester City ke tingkat dominasi yang menimbulkan pertanyaan apakah EPL kehilangan keunggulan kompetitifnya.

 

Istilah “liga petani” sering digunakan secara menghina untuk menggambarkan liga yang dianggap tidak kompetitif, di mana satu tim secara konsisten mengungguli tim lainnya. Jadi, apakah Manchester City, yang sering meraih gelar juara, telah membalikkan keadaan EPL menjadi “liga petani”?

Dominasi Manchester City di Bawah Pep Guardiola

Sejak Pep Guardiola mengambil alih jabatan manajer Manchester City pada tahun 2016, klub telah menikmati era kesuksesan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Di bawah kepemimpinannya, City telah mengamankan enam dari tujuh gelar EPL terakhir. Ketajaman taktis pemain Catalan, ditambah dengan skuad yang memiliki dana besar, telah mengubah City menjadi kekuatan tangguh di sepak bola Inggris.

Ikhtisar Statistik

Untuk mengukur dominasi City, penting untuk melihat angka-angkanya:

 

– Gelar Liga Inggris: 6 gelar dalam 8 musim (2016-2024)

– Akumulasi Poin: Rata-rata lebih dari 90 poin per musim, termasuk rekor 100 poin di musim 2017-18.

– Gol Tercetak: Secara teratur memimpin liga dalam mencetak gol, dengan permainan menyerang yang inovatif.

 

Tingkat kesuksesan yang konsisten ini jarang terjadi di EPL, yang secara historis dikenal dengan banyak penantang gelar dan klub “Enam Besar”—Manchester United, Liverpool, Chelsea, Arsenal, Tottenham Hotspur, dan Manchester City—sering bersaing untuk mendapatkan penghargaan tertinggi.

Perbandingan dengan Liga Eropa Lainnya

Untuk memahami apakah Prem menjadi kurang kompetitif, penting untuk membandingkannya dengan liga top Eropa lainnya di mana tim-tim tertentu secara historis mendominasi.

Liga 1: Paris Saint-Germain (PSG)

Ligue 1 Prancis telah banyak dikritik sebagai “liga petani”, terutama karena dominasi Paris Saint-Germain sejak diakuisisi oleh Qatar Sports Investments pada tahun 2011.

Membaca:  Pemain EPL di Copa America 2024 - Hari ke-16

 

 

PSG telah memenangkan 10 dari 12 gelar terakhir di Prancis. Kekuatan finansial PSG telah memungkinkan mereka menarik talenta kelas dunia, yang menyebabkan kesenjangan yang signifikan antara mereka dan klub Prancis lainnya.

LaLiga: Real Madrid dan Barcelona

Di La Liga Spanyol, narasinya didominasi oleh Real Madrid dan Barcelona. Di antara mereka, mereka telah memenangkan 17 dari 21 gelar La Liga terakhir (2003-2024). Kekuatan finansial dan daya tarik global mereka memungkinkan mereka merekrut pemain papan atas, sehingga mempertahankan duopoli atas sepak bola Spanyol.

 

Belakangan ini, hanya Atletico Madrid yang terkadang mampu menantang status quo ini, namun tentu saja tidak secara rutin.

Bundesliga: Bayern Munchen

Bundesliga Jerman adalah contoh lain di mana satu klub, Bayern Munich, menunjukkan dominasi yang berkepanjangan. Bayern telah merebut gelar Bundesliga selama 11 musim berturut-turut (2012-2023), menunjukkan hegemoni mereka di sepakbola Jerman. Manajemen klub yang efisien, kesehatan keuangan yang kuat, dan sistem pengembangan pemuda yang kuat berkontribusi terhadap kesuksesan berkelanjutan mereka.

 

Mereka akhirnya digulingkan oleh Bayer Leverkusen yang merajalela pada musim 2023/24, tetapi mungkin akan sangat terlibat dalam perbincangan perebutan gelar pada musim semi mendatang.

Seri A: Juventus

Serie A Italia menyaksikan pola serupa dengan Juventus yang meraih 9 gelar berturut-turut pada 2011-2020. Terlepas dari kesulitan yang mereka hadapi baru-baru ini, dominasi Juve dalam dekade terakhir mengingatkan kita pada kendali yang dilakukan oleh Bayern Munich di Jerman dan PSG di Prancis.

Apakah EPL Menjadi “Liga Petani”?

Mengingat perbandingan ini, di manakah posisi EPL? Dominasi Manchester City baru-baru ini tidak dapat disangkal, tetapi apakah hal ini telah mengubah EPL menjadi “liga petani” masih menjadi perdebatan.

Lanskap Kompetitif

Terlepas dari kesuksesan City baru-baru ini, EPL mempertahankan tingkat daya saing yang membedakannya dari rekan-rekannya di Eropa. Banyak tim secara konsisten bersaing memperebutkan tempat di Liga Champions, dan pertarungan degradasi sering kali melibatkan banyak klub hingga hari pertandingan terakhir.

Membaca:  Bagaimana Leicester City jatuh begitu rendah dari kemenangan Liga Premier 2016 mereka?

 

– 2019/20: Kemenangan gelar Liverpool dengan 99 poin menunjukkan bahwa dominasi City bisa ditantang.

 

 

– 2021/22: Perburuan gelar berlanjut ke pertandingan terakhir musim ini, dengan City unggul tipis dari Liverpool.

– 2022/23: Arsenal tampil sebagai pesaing serius, terus menekan City hingga tahap penutupan.

– 2023/24: Pada musim gugur dan awal musim dingin, seluruh pemain Arsenal, Aston Villa, Liverpool, dan Manchester City dianggap berpeluang merebut gelar. Akhirnya Arsenallah yang mendorong City hingga pertandingan terakhir, meski tidak berhasil.

Distribusi Keuangan

Model keuangan EPL juga berkontribusi terhadap daya saingnya. Distribusi pendapatan TV lebih adil dibandingkan liga lain, sehingga memberikan sumber daya bagi klub-klub kecil untuk bersaing secara lebih efektif. Model ini kontras dengan La Liga, di mana Real Madrid dan Barcelona menerima bagian pendapatan TV yang signifikan, membuat kesenjangan antara mereka dan 18 tim lainnya semakin besar.

Keanekaragaman Taktis

EPL terkenal dengan keragaman taktiknya, dengan manajer dari latar belakang berbeda yang membawa beragam filosofi ke dalam permainan. Hal ini menciptakan lingkungan yang dinamis di mana gaya permainan yang berbeda dapat berhasil, tidak seperti liga di mana pendekatan taktis tunggal mungkin mendominasi.

Daya Tarik Global

Daya tarik global EPL juga memastikan adanya basis talenta dan investasi yang luas. Klub menarik pemain dari seluruh dunia, meningkatkan kualitas dan daya saing liga. Jangkauan global ini membantu menjaga tingkat ketertarikan dan ketidakpastian yang tinggi.

Argumen tandingan: Tanda-tanda Tren?

SelagiLiga PrimerKarena sifat kompetitif City yang kuat, terdapat argumen yang menunjukkan bahwa dominasi City dapat menandakan adanya pergeseran:

 

– Disparitas Sumber Daya: Kekuatan finansial Manchester City, yang didorong oleh kepemilikan mereka, memungkinkan mereka menarik dan mempertahankan talenta-talenta terbaik. Keuntungan finansial ini dapat menciptakan kesenjangan serupa dengan apa yang terlihat di Ligue 1, La Liga, dan Bundesliga.

Membaca:  Pemain FPA Terbaik Tahun Ini dan Tim Terbaik Musim Ini: Pokok pembicaraan terbesar

– Stabilitas Manajerial: Masa jabatan Guardiola yang panjang dan penerapan filosofinya yang sukses memberi City landasan yang stabil, sehingga menyulitkan klub lain untuk menyamai konsistensi mereka.

 

 

– Kedalaman Skuad: Kedalaman skuad City memastikan mereka dapat bersaing di berbagai lini, seringkali membuat lawan kewalahan dengan kualitas pemain cadangan mereka.

Musim 2024/25: Titik Balik?

Mendekati musim 2023/24, tanda-tanda awal akan memberi kita semua petunjuk apakah City akan melanjutkan dominasinya atau menghadapi persaingan baru. Semua lawan terbesar mereka akan memperkuat skuad mereka, sementara ada juga wajah-wajah baru seperti Liverpool atau Chelsea.

Metrik Utama yang Harus Diperhatikan

– Kesenjangan Poin: Memantau kesenjangan poin antara City dan tim papan atas lainnya dapat menunjukkan apakah liga tetap kompetitif.

– Penantang Gelar: Jumlah tim yang secara realistis bersaing memperebutkan gelar sepanjang musim.

– Performa di Kompetisi Eropa: Kesuksesan di Liga Champions, Liga Europa, dan Liga Konferensi juga dapat mencerminkan kekuatan liga secara keseluruhan.

Kesimpulan: Perdebatan Berkecamuk

Pertanyaan apakah Manchester City dan Pep Guardiola telah mengubah EPL menjadi “liga petani” sangatlah kompleks dan memiliki banyak aspek mendasar. Meskipun dominasi City baru-baru ini mengingatkan kita pada kendali yang dilakukan oleh PSG di Prancis, Bayern di Jerman, dan Juventus di Italia, struktur kompetitif EPL, distribusi keuangan, dan daya tarik global membedakannya dari rekan-rekan mereka di Eropa.

 

Musim 2024/25 bisa menjadi sangat penting dalam menilai keseimbangan kompetitif liga. Jika penantang baru muncul dan memberikan ancaman berkelanjutan terhadap supremasi City, hal ini akan memperkuat reputasi EPL sebagai liga paling kompetitif di dunia. Sebaliknya, jika City terus mendominasi, narasinya mungkin akan berubah, sehingga memicu perdebatan lebih lanjut mengenai daya saing liga.

Share.
Leave A Reply