Tottenham Hotspur sekarang secara tradisional dianggap sebagai anggota ‘6 besar’ yang terkenal di Liga Premier. Narasi yang diberikan sebagian besar pakar dan kritikus adalah bahwa klub London Utara itu tidak memiliki lemari piala yang mengkilap untuk menunjukkan semua ‘usaha’ mereka selama satu dekade terakhir.

Anggota ‘6 teratas’ termasuk Manchester City, Liverpool, Chelsea, Tottenham, Arsenal, dan Manchester United. Tidak akan menarik bagi penggemar Spurs untuk mengingat bahwa dari semua klub yang terdaftar di atas mereka sejauh ini adalah yang paling tidak berhasil dalam hal penghargaan yang telah dimenangkan.

Terakhir kali Tottenham memenangkan trofi kompetitif adalah pada tahun 2008, dan penggemar Spurs tidak akan mau mengingat bahwa itu adalah Piala Liga.

Sejak itu, klub ini telah berada di beberapa final dan gagal memenangkan apapun, final terakhir adalah Piala Liga dua musim lalu. Final itu sayangnya dibayangi oleh pemecatan manajer Jose Mourinho.

Selain itu, klub ini juga hampir mengklaim kejayaan Eropa pada 2018 di bawah manajer terbaik mereka sejak Harry Redknapp: Mauricio Pochettino. Klub mengalami laju yang kacau ke final, dan siapa yang bisa melupakan comeback luar biasa di Ajax. Sayangnya, tim ini waktu itu tidak memiliki pengalaman Eropa dan diberi pelajaran oleh rival Inggris mereka Liverpool.

Mengapa Tottenham harus dianggap sebagai klub besar

Ketika kita berbicara tentang klub besar, konteks diskusi menjadi penting. Misalnya, orang dapat dengan mudah menyebut Aston Villa sebagai klub besar karena klub tersebut membawa trofi Eropa atas nama mereka. Terlepas dari itu, Anda tidak akan menempatkan Villa di atas Tottenham dalam konteks apa pun hari ini. Ketika ide liga super Eropa muncul, banyak yang bertanya-tanya mengapa Spurs dimasukkan tetapi para penyelenggara lebih tahu. Spurs memiliki struktur upah terbesar keenam di liga dan telah menerima dana tertinggi dalam transfer untuk pemain Inggris.

Membaca:  Teknologi Hawk-Eye dan Garis Gawang di Liga Premier: Suatu Tinjauan

Bahkan dengan semua hal di atas, banyak yang masih meragukan ambisi Spurs dan melabeli mereka sebagai klub kecil di stadion yang indah. Jadi, ini menimbulkan pertanyaan apa kriteria yang membuat klub seperti Tottenham besar dan berpengaruh.

Fanbase: Ini adalah faktor terpenting dalam kualifikasi dan klasifikasi klub-klub top tidak hanya di Inggris tetapi di seluruh dunia. Dengan bantuan manajemen kelas dunia oleh Daniel levy, Tottenham telah membangun merek yang kuat dan mampu menjual merek mereka ke seluruh dunia.

Tidak diragukan lagi, kualitas pemain di klub ini telah mampu membantu menjual merek mereka dan membuat ikatan pengikut setia klub. Orang-orang seperti Harry Kane telah membangun karir mereka dari awal (di klub) dan telah menjadi superstar global dan pahlawan untuk generasi berikutnya. Berbicara tentang pahlawan, bagaimana kita bisa melupakan Heung min-Son, yang secara harfiah telah membawa seluruh Korea Selatan ke jalur White Hart.

Kapasitas Stadion: Kapasitas stadion klub mana pun suka atau tidak suka berperan dalam meningkatkan citra mereka. Manchester United dianggap sebagai salah satu klub terbesar di dunia, sebagian karena mereka memiliki stadion terbesar di Liga Premier. Stadion Tottenham Hotspur yang baru adalah salah satu yang terbesar di Inggris dengan kapasitas lebih dari 62.000 kursi.

Kapasitas stadion sebuah klub tidak hanya secara signifikan meningkatkan pendapatannya, tetapi juga memberi lebih banyak ruang bagi lebih banyak penggemar untuk bergabung dalam pesta. Ini akan menarik bagi Anda untuk juga dicatat bahwa stadion besar digunakan untuk berbagai hal lain yang dapat meningkatkan pendapatan bagi klub.

Keuangan: Ini mungkin rajanya. Dengan poin-poin lain yang disebutkan di atas, Tottenham mampu membangun dana perang yang andal untuk bersaing di jendela transfer. Klub ini sekarang bernilai $ 2,4 miliar dolar dan saat ini berada di urutan kesepuluh klub terkaya di dunia.

Membaca:  15 Transfer Paling Penting dalam Sejarah Liga Premier: Gerakan Berdampak yang Membentuk Permainan

Mengapa Tottenham tidak dianggap sebagai klub besar

Hal ini adalah bagian yang tidak ingin didengar oleh penggemar Spurs. Tentu saja, dalam setiap cerita, selalu ada dua sisi yang berbeda dan untuk Spurs tidaklah berbeda. Di ‘enam besar’ tradisional, semua tim yang dirujuk telah memenangkan Liga Premier (sejak 1992), kecuali Anda tahu siapa. Katakan apa yang ingin Anda katakan tentang liga yang semuanya keras dan sulit, untuk menjadi klub besar yang mapan di liga mana pun Anda harus memenangkan liga atau setidaknya piala domestik. Berikut adalah beberapa alasan yang sangat konkret mengapa Anda mungkin tidak menganggap Tottenham sebagai klub besar.

Kurangnya Trofi: Sekarang ketika kita mengatakan kurangnya trofi, kita perlu yakin di sini. Tottenham memiliki lemari trofi yang sangat berdebu. Meskipun klub ini telah mengumpulkan 26 trofi sejak eksistensinya, pasti memalukan bagi klub untuk mengingat bahwa mereka tidak pernah memenangkan Liga Premier di era baru mereka dan juga tidak pernah mengangkat glass cup sejak 2007.

Klub telah merayakan beberapa peristiwa luar biasa seperti kualifikasi 4 besar, final, dan lain- lain, tetapi tim seperti Leicester City telah mengklaim Liga Premier dan Piala FA dalam waktu enam tahun saja. Kembali di London Utara, yang bisa dirayakan klub hanyalah penghargaan Sepatu Emas yang diberikan kepada Harry Kane dan Son Heung Min.

Meskipun kita harus mengakui bahwa mereka tidak jauh dari menjadi klub besar, mengklaim trofi tidak diragukan lagi akan mempercepatnya status tersebut.

Kurangnya Pengalaman atau Kehadiran di Liga Champions yang Cukup: Ironisnya, dalam dekade terakhir, Tottenham lebih konsisten di Liga Champions daripada Arsenal dan mungkin setara dengan United. Terlepas dari itu, mereka tidak memiliki cukup kehadiran di Eropa. Ketika tim seperti Liverpool dan Man Utd melihat ke belakang, mereka melihat tahun kejayaan dan prestise di turnamen Eropa. Namun, Spurs membuat penampilan Liga Champions pertama mereka pada tahun 2010 dan telah gagal memantapkan diri sebagai sebuah kekuatan seperti yang telah dilakukan Manchester City selama bertahun-tahun.

Membaca:  Mengapa para striker kesulitan di Chelsea?

Terlalu Banyak Momen ‘Spursy’: Hal itu bisa datang sebagai sindiran atau olok-olok murah tetapi itu adalah kebenarannya. Spurs telah menciptakan merek kemenangan yang hampir selalu berakhir dengan kekecewaan. Hari ini, tim mana pun dalam situasi seperti itu ditandai sebagai ‘Spursy’.

Share.
Leave A Reply