Kampanye Liga Premier telah dimulai sepenuhnya saat jeda internasional pertama musim 2022/23 dimulai. Juara Manchester City telah berada pada standar tak terkalahkan seperti biasanya sementara beberapa tim pelopor di awal juga telah muncul.

Di sisi lain, sejumlah tim besar saat ini berkinerja buruk. Lalu ada Leicester City asuhan Brendan Rodgers yang tidak pernah menang, setelah kebobolan gol terbanyak (22 gol) sementara mencetak gol (10 gol) sebanyak Leeds yang berada di urutan ke-11.

Meskipun dalam prediksi awal musim mereka termasuk di antara tim yang beresiko berada di pertarungan zona degradasi, statistik yang memberatkan ini menunjukkan ketidakseimbangan kualitas dalam pertahanan Leicester City dan Brendan Rodgers.

The Foxes memulai kampanye mereka dengan hasil imbang 2-2 melawan Brentford, satu-satunya poin mereka musim ini. Setelah memainkan sepak bola gemilang selama satu jam dan membangun apa yang tampak seperti bantalan dua gol yang nyaman, Leicester dan Brendan Rodgers mengalami kehancuran yang mengerikan yang membuat mereka kebobolan dua kali dalam 30 menit terakhir pertandingan.

Mereka belum mendapatkan satu poinpun dalam enam pertandingan berikutnya dan telah membuang keunggulannya dalam tiga pertandingan musim ini. Pasukan Brendan Rodgers juga kalah dari Chelsea meskipun lebih unggul satu pemain di sebagian besar pertandingan.

Sementara mereka masih dapat mengandalkan daya tembak dari tiga gol dan satu assist James Maddison saat Jamie Vardy menunggu serangan pertamanya, The Foxes sejauh ini telah mencetak gol cukup banyak. Masalah utama mereka adalah kebobolan gol. Karena mereka telah mencetak gol di setiap pertandingan kecuali satu pertandingan di musim ini.

Danny Ward tidak dapat menunjukkan bahwa ia adalah pilihan yang mampu untuk peran penghenti tembakan karena ia tidak memiliki kemampuan sebagai penjaga gawang Liga Premier kelas atas. Dengan demikian, kebobolan 22 gol adalah yang terbanyak dalam sejarah klub setelah tujuh pertandingan di liga.

Membaca:  Penggemar Chelsea tidak akan mendapatkan hak istimewa dari Abramovich dengan Todd Boehly - inilah alasannya

Pada saat itu, ahli taktik Irlandia Utara mereka Brendan Rodgers telah mencoba berbagai formasi dan kombinasi pertahanan tanpa hasil karena Leicester telah menjadi tim terburuk dalam mempertahankan bola mati sejak musim lalu.

 

Mengapa Leicester City Terpuruk?

Juara Liga Premier 2015-16 itu dikenal karena sudah melampaui kemampuan mereka dengan klub-klub paling top di sepak bola Inggris dan Eropa. Setelah bertahun-tahun berprestasi dengan tim berbakat yang dikumpulkan oleh Rodgers, mereka memiliki beberapa musim yang bagus dengan finis di luar empat besar tetapi mereka gagal melanjutkan momentum tersebut.

Tim Stadion King Power tidak memiliki tempat di Eropa musim lalu dan ditinggalkan dengan sekelompok pemain lama selama jendela transfer musim panas. Mengeluarkan pengeluaran hanya sebesar £ 15m musim panas ini pada bek Wout Faes, dan kerugian tahunan sebesar 120 juta pound sterling akan diumumkan, meninggalkan klub dalam situasi yang genting.

Dengan kurangnya rekrutan musim panas untuk memperkuat area prioritas, cedera pada pemain kunci, dan kehilangan kiper lama Kasper Schmeichel dan bek bintang Wesley Fofana, Leicester memasuki kampanye dengan banyak tanda tanya di dalam dan di luar lapangan.

Hari-hari masterclass Brendan Rodgers sekarang sudah lama berlalu ketika mereka berjuang untuk menemukan percikan saat ini. Mereka memang bisa terseret ke dalam pertempuran degradasi yang belum pernah mereka alami sejak Leicester kembali ke divisi tujuh tahun lalu.

Pertunjukan harus berlanjut dan East Midlanders sangat membutuhkan ide-ide segar di lapangan. Tulisan ini memang seputar agenda Brendan Rodgers-serikat Leicester City untuk berpisah.

 

Saatnya Brendan Rodgers Pergi

Mantan manajer Liverpool ini sedang berada di bawah tekanan berat setelah enam kekalahan berturut-turut, dengan kekalahan 6-2 melawan Tottenham membuat The Foxes tertahan di dasar klasemen Liga Premier setelah awal musim terburuk sejak 1983.

Membaca:  Chelsea terus berjuang: Haruskah Graham Potter dipecat?

Pukulan itu terjadi setelah mereka berhasil menyamakan kedudukan dua kali selama kekalahan lima gol melawan Brighton terakhir kali.

Rodgers mengatakan setelah penganiayaan di Spurs: “Saya tahu bagaimana sepak bola bekerja dan saya benar-benar memahami rasa frustrasi para pendukung. Saya tidak bisa bersembunyi dari itu karena itu adalah tanggung jawab saya”. “Kalah dalam enam pertandingan terakhir tidak menjadi bacaan yang bagus, tetapi apa pun yang terjadi pada saya di sini di Leicester, saya akan selalu menghormati klub ini.”

Perubahan terasa sudah dekat dan jeda internasional tidak diragukan lagi memberi hierarki Foxes cukup waktu untuk merenungkan keputusan tentang masa depan Rodgers, serta kemungkinan penggantinya jika ia dipecat.

 

Nama- nama Favorit untuk Menggantikan Rodgers

Laporan mengklaim bahwa manajer Brentford Thomas Frank adalah pilihan nomor satu Leicester untuk menggantikan pelatih berusia 49 tahun itu, sementara mereka juga mempertimbangkan mantan pemain Burnley, Sean Dyche. Kedua manajer tersebut memiliki silsilah dan kecerdasan untuk membuat Leicester tampil lagi dan dengan anggaran terbatas.

Namun, menyingkirkan Rodgers bukanlah langkah yang mudah karena ia masih memiliki hampir tiga tahun tersisa untuk kontraknya yang bernilai £ 200.000 per minggu. Akan memakan biaya lebih dari 10 juta pound untuk memecatnya dan Leicester harus mematuhi peraturan Financial Fair Play.

Rodgers, tentu saja, tidak bersalah atas kegagalan yang rumit ini karena kepelatihannya yang luar biasa pantas untuk didukung dengan perekrutan yang berkualitas. Namun, manajer akan selalu menjadi oran yang dirugikan dalam kasus- kasus ini dan perpisahan tampaknya tak terelakkan.

Terlebih lagi, rival- rival mereka telah memulai musimnya dan berjalan lagi saat Leicester berisiko tertinggal dalam pertarungan degradasi. Maka penting bahwa penampilan dan kepercayaan diri mereka harus meningkat di antara kelompok pemain tim ini.

Membaca:  Mengapa tim-tim pemenang tiba-tiba berhenti menang?
Share.
Leave A Reply