Dua kali Arsena tertinggal, dua kali mereka berhasil bangkit untuk mempertahankan posisi teratas Premier League musim ini.

Hal ini mencerminkan karakteristik The Gunners, yang dikenal karena kemampuannya untuk tertinggal dalam pertarungan berisiko tinggi. Dan dengan Manchester City yang selalu memperhatikan gerak-gerik Arsenal, mereka tidak bisa mengulangi kesalahan yang sama.

Inilah mengapa diyakini bahwa kesalahan apa pun yang mengancam performa impresif mereka– yang terbaik dalam sejarah modern mereka– dapat menyebabkan kekecewaan para penggemarnya.

Hal Itu juga bisa menyebabkan mereka kehilangan keinginan untuk mengumpulkan berbagai dukungan yang dibutuhkan pada musim berikutnya, terutama untuk manajer Mikel Arteta.

Dengan harapan bahwa cerita The Gunners di musim ini akan berbeda, ini adalah saat-saat di mana pemimpin Premier League gagal dan kehilangan gelar.

Musim 2018/19

Sekarang mungkin sulit untuk menganggap ini sebagai kegagalan Arsenal, namun Liverpool sebenarnya sudah berpeluang memenangkan gelar sebelum akhirnya melepaskannya ke Manchester City pada hari terakhir musim ini.

Pelatih asal Jerman, Jurgen Klopp, menjadi pelatih kepala The Reds di musim 2015/16 dan memanfaatkan waktunya untuk membangun tim yang tangguh, bahkan mencapai final di Liga Eropa UEFA pada musim pertamanya. Namun, dia membutuhkan waktu untuk membangun tim yang bisa bersaing di Premier League sambil perlahan membawa mereka kembali menjadi klub empat besar di liga.

Pada 2017/18, dia telah membangun tim sesuai dengan yang dia inginkan, berkat akuisisi Mohamed Salah – yang kemudian memecahkan rekor pencetak gol satu musim Liga pada akhir musim – dan Virgil Van Dijk.

Untuk melengkapi proyeknya, ia mendatangkan kiper asal Brasil, Alisson Becker pada musim 2018/19 untuk melengkapi tim. Penandatanganan kontrak tersebut ternyata merupakan langkah yang tepat.

Membaca:  Dampak dari false 9 dalam Sepak Bola Modern VS Penyerang Tengah

Dengan para pemain ini dan pemain lainnya yang dilatih Klopp di musim lalu, Liverpool menjadi tak terkalahkan di musim 2018/19. Pep Guardiola mengalami sakit kepala sepanjang musim saat dia menyaksikan Liverpool menghancurkan lawannya dan menguatkan cengkeraman mereka atas gelar Premier League.

Pada bulan Desember, The Merseysiders unggul tujuh poin di puncak klasemen dan merebut gelar Premier League.

Hingga pertandingan Januari 2019 mereka terjadi.

City memberikan satu-satunya kekalahan pada Liverpool musim itu yang memperburuk situasi tim Klopp.

Mereka kesulitan untuk memenangkan pertandingan dan City mempercepat laju mereka untuk meraih gelar dan meninggalkan Liverpool dengan sepotong sejarah yang kurang menguntungkan: tim dengan perolehan poin terbanyak dalam sejarah yang gagal memenangkan Premier League.

Musim 2002/03

Ini adalah musim yang bisa dijadikan pembelajaran bagi Arsenal atas kegagalannya dalam meraih gelar yang hingga hari ini masih membuat banyak penggemar klub kecewa.

Mereka akhirnya berhasil merebut gelar Premier League musim berikutnya, memecahkan rekor tak terkalahkan yang bertahan hingga saat ini, dalam perjalanan mereka menuju kemenangan. Namun, musim 02/03 akan selamanya dikenang sebagai peluang terbesar yang terlewatkan oleh The Gunners, yang menjadi tim paling sukses di Premier League pada akhir tahun 1990-an hingga awal tahun 2000-an.

Mereka adalah juara bertahan dan telah mengakuisisi beberapa bakat luar biasa lainnya ke dalam daftar pemain mereka, membuat pertahanan gelar terlihat hampir pasti.

Mereka unggul delapan poin di puncak klasemen pada bulan Maret dan musim itu sudah dianggap gagal bagi mereka.

Sebuah sportsbook ternama asal Inggris bahkan membayar orang-orang yang bertaruh pada kemenangan Arsenal dalam liga musim itu karena, “ini bulan Maret dan mereka unggul delapan poin. Tidak ada yang dapat merusak peluang mereka.”

Membaca:  Manchester United akan membuang transfer Caicedo jika mereka menandatangani Mount

21 hari kemudian, mereka menghitung kekalahan mereka karena Arsenal gagal dan Manchester United, yang memiliki satu pertandingan lagi, mengungguli Arsenal untuk merebut posisi teratas.

Arsenal merebut kembali posisi teratas beberapa minggu kemudian, tetapi hasilnya imbang dalam dua pertandingan berturut-turut– satu dengan United– untuk memberikan inisiatif kepada The Red Devils.

United memanfaatkan kesempatan tersebut dan akhirnya memenangkan gelar pada musim 2002/03. Mereka tidak hanya merebut liga dari Arsenal, tetapi mereka juga unggul lima poin.

Itu adalah kejadian yang cukup mengejutkan bagi para penggemar, mengingat kualitas para pemain yang dimiliki Arsenal saat itu. Untungnya, musim berikutnya yang membuat mereka menjadi “tak terkalahkan” hampir menghapus kenangan dari kekalahan mereka pada musim 2002/03.

Tidak ada lagi bandar taruhan yang akan mengambil risiko seperti membayar dividen dari taruhan sebelum pemenangnya diumumkan, berkat kekalahan Arsenal musim itu.

Musim 1995/96

Awal tahun 1990-an tetap menjadi masa yang penuh nostalgia bagi penggemar Premier League sepanjang masa. Salah satu alasannya adalah Newcastle United John Hall dan banyaknya superstar yang menghiasi St. James’ Park.

Salah satu pria terkaya Inggris pada saat itu, Hall menghabiskan banyak uang dan membawa pemain terbaik di dunia untuk mengenakan warna Magpies.

Investasinya pada tim berbuah manis dan tujuannya untuk mengalahkan dominasi Manchester United tampaknya berjalan dengan baik hingga 23 Maret 1996.

Eric Cantona kembali setelah masa skors dan membantu membalikkan nasib Manchester United. Sepanjang pertandingan di St. James’ Park, masalah mulai muncul saat Newcastle mulai kehilangan poin hingga tim Sir Alex Ferguson berhasil menyalip mereka dengan hanya selisih satu poin.

Kemudian Ferguson memulai permainan pikiran dan pada saat Newcastle United dan Manchester United bertemu, tantangannya hampir berakhir dan The Red Devils berhasil meraih gelar juara, meninggalkan Newcastle di belakang mereka.

Membaca:  Sepatu bola apa yang dikenakan para bintang sepak bola di Piala Dunia 2022 Qatar?

Ini adalah musim yang bisa dijadikan pelajaran oleh Eddie How, meskipun kecil kemungkinannya dia akan bersaing dalam memperoleh gelar musim ini.

Performa mereka saat ini serupa dengan bagaimana mereka memulai musim itu: pemilik baru yang kaya, perekrutan pemain brilian, atmosfer penggemar yang luar biasa, dan permainan sepak bola yang efektif. Performa mereka saat ini juga menunjukkan tanda-tanda bagaimana mereka mengakhiri musim itu karena kini mereka berada di luar empat besar setelah menghabiskan sebagian besar musim di posisi tiga besar.

Arsenal dapat mengambil satu atau dua pelajaran dari Newcastle 2022/23 dan 1995/96 karena mereka ingin mengakhiri musim dengan hasil yang baik.

Kesimpulan

Tidak mungkin Arsenal menghentikan kesuksesan mereka saat ini musim ini, tetapi Premier League memiliki reputasi untuk menghasilkan kejutan di setiap musim.

Mikel Arteta akan mempelajari semua fakta saat mereka mencoba untuk mengakhiri masa sulit selama 19 tahun mereka di Premier League dan kembali ke Liga Champions UEFA setelah gagal melakukannya pada musim 2021/2022.

Share.

Leave A Reply