Mungkin tidak ada cara yang lebih baik untuk mengalahkan liga paling populer di dunia selain memenangkan pertandingan terkaya di sepak bola – final playoff Kejuaraan EFL – di mana sejumlah besar pendapatan menunggu klub yang melampaui tantangan yang melelahkan untuk mencapai papan atas Inggris.

Luton Town adalah pemenang besar tahun ini saat mereka dipromosikan ke Liga Premier setelah mengalahkan Coventry City melalui adu penalti di Wembley.

Meskipun enam tendangan penalti yang sempurna sudah cukup untuk mengamankan kemenangan di final play-off Kejuaraan 2022/23, permainan dimulai dengan awal yang mengkhawatirkan ketika kapten Luton Tom Lockyer pingsan tanpa ada orang di dekatnya dan dia harus dibawa ke rumah sakit.

The Hatters masih mendominasi proses awal dan membuka skor melalui Jordan Clark setelah 23 menit, Coventry jauh lebih baik setelah istirahat dan menemukan penyeimbang yang layak dengan penyelesaian yang ditempatkan dengan baik oleh Gustavo Hamer.

Setelah perselingkuhan yang cerdik dan gol telat yang dianulir dengan benar untuk Luton, skor tetap sama setelah 90 menit dan perpanjangan waktu dan undian adu penalti akan menentukan pertandingan besar ini.

Fankaty Dabo adalah satu-satunya orang yang absen pada upaya ke-12 dan mengembalikan Hatters ke papan atas untuk pertama kalinya sejak 1992, ketika mereka adalah salah satu anggota pendiri yang memilih organisasi Liga Premier. Sayangnya, Luton terdegradasi musim sebelum diperkenalkan dan akhirnya akan debut di Liga Premier modern.

Gelandang Luton, Pelly Ruddock Mpanzu, telah mampu membuat sejarah yang unik karena dia sekarang menjadi pemain pertama di sepakbola Inggris yang pindah dari non-liga ke Liga Premier dengan klub yang sama.

Membaca:  Bintang- bintang top Liga Premier yang bisa meninggalkan klub mereka sebelum jendela transfer berakhir

“Saya merasa telah menyelesaikan sepak bola, bung,” kata Ruddock kepada Sky Sports setelah final. “Ini sebuah perjalanan. Kami telah melalui pasang surut, tetapi Anda harus percaya pada diri sendiri dan inilah saya, bung.

“Saya adalah pemain Liga Premier… para pemain ini dan para penggemar, saya katakan kepada Anda bahwa kami akan melakukannya dan akan ada pesta sepanjang musim panas di Luton.”

Tim Rob Edwards telah bangkit dengan luar biasa dari titik terendah, dengan tanda-tanda pendakian cepat mereka membuktikan pencapaian luar biasa mereka.

Dari Ragu Menjadi Kaya

Stadion Kenilworth Road mereka yang sederhana telah menjadi tuan rumah pertandingan kandang mereka sejak 1905 sementara arena berkapasitas 10.356 tidak menjadi all-seater sampai tahun 1991. Stadion ini terletak di antara perumahan bertingkat dengan pilar dan atap besi bergelombang, membuat pengalaman yang menarik untuk bingung pergi penggemar.

Oak Road End Luton, yang menjadi pintu masuk bagi para penggemar yang berkunjung, dibangun menjadi deretan rumah tempat lawan Liga Premier harus melintasi halaman belakang rumah tetangga musim depan.

Stadion ‘Kenny’ mungkin merupakan tempat kemunduran yang begitu biasa dibandingkan dengan fasilitas canggih lainnya di Liga Premier, tetapi juga membawa nostalgia dan sejarah panjang perjuangan yang telah dilampaui oleh Luton Town.

Sementara klub dengan prestise dan sejarah yang kurang seperti Brentford atau Brighton dan Hove Albion bermain di arena modern karena perencanaan yang tepat selama bertahun-tahun, Luton mewakili perjalanan bertahan hidup yang sulit yang tidak dapat ditiru oleh banyak orang.

Namun demikian, Hatters ditetapkan untuk menerima pendapatan lebih dari £170 juta selama tiga musim berikutnya yang akan meningkat menjadi £290 juta jika mereka menghindari degradasi di musim pertama. Luton juga berencana menghabiskan sekitar £10 juta untuk membuat Kenilworth Road menjadi standar Liga Premier pada awal musim 2023/24.

Membaca:  Kemajuan dalam Penyiaran EPL: Tinjauan Komprehensif

Selanjutnya, rencana sedang berlangsung untuk pembangunan stadion berkapasitas 17.500 tempat duduk di Power Court di pusat Luton. Ini akan menandakan tonggak bersejarah bagi tim yang baru saja menjadi klub pertama yang kembali ke kasta teratas setelah turun jauh ke kasta kelima sepak bola Inggris.

Promosi terbaru ini datang hanya sembilan tahun setelah mereka menghabiskan lima musim berturut-turut dari divisi profesional. Penggemar Luton telah mengalami masa 20 tahun di mana mereka menderita lima degradasi, tiga administrasi dan pengurangan total 40 poin karena ketidakmampuan finansial.

Mereka akhirnya berhasil mencapai papan atas setelah playoff Championship berturut-turut dalam dongeng luar biasa yang melanjutkan narasi bahwa apa pun bisa terjadi di sepakbola Inggris. Meskipun ada berbagai cara untuk mendapatkan kembali di antara senjata top, cerita Luton adalah kemenangan bagi pembuatnya.

“Anda dapat melakukannya dengan kerja keras dan tipu muslihat, dengan kecerdasan dan manajemen keuangan yang masuk akal serta tekad dan komitmen mutlak,” jelas kepala eksekutif Luton Town, Gary Sweet.

“Anda bisa melakukan semua itu tanpa memiliki stadion yang indah. Padahal itu indah. Gadis tua itu cantik.”

Luton jadul kembali ke masa besar dan mereka harus berpikir seperti anak laki-laki besar. Meningkatkan skuat bermain ke level yang bisa bersaing dengan kualitas Premier League adalah yang terpenting.

Memang, mereka sudah mempertimbangkan langkah ambisius untuk mantan peminjam mereka Kiernan Dewsbury-Hall yang akan tersedia setelah Leicester City mengalami degradasi di hari terakhir. Gelandang berusia 24 tahun itu memenangkan Pemain Terbaik Tahun Ini Luton bersama penghargaan individu lainnya selama periode sementara yang sukses di musim 2020/21.

Di tempat lain, Hatters tertarik untuk mengontrak Marvelous Nakamba dari Aston Villa dengan kontrak permanen menyusul dampak agresifnya saat ia mencatatkan tekel terbanyak di Championship. Sementara Luton juga bersiap untuk mencoba dan bernegosiasi untuk membuat pinjaman bek sayap Cody Drameh dari Leeds menjadi permanen.

Membaca:  10 Besar Kiper Terbaik dalam Sejarah Liga Premier

Perjalanan Luton Town ke Liga Premier unik dan tidak biasa, bahkan jika mereka hanya bertahan satu musim, mereka akan menulis bab yang benar-benar sensasional dalam sejarah sepak bola Inggris yang kaya.

Bersiaplah, karena beberapa gangguan di sepanjang jalan akan membuat kenaikan yang menghibur ini menjadi tontonan yang lebih baik. Waspadalah terhadap para Hatters, karena mereka akan mengorek setiap poin seperti yang telah mereka lakukan dalam perjalanan ke papan atas sepakbola modern.

Share.
Leave A Reply