Laporan Pertandingan Fulham vs Liverpool

Fulham berjuang untuk bermain imbang 1-1 melawan Liverpool tetapi tidak bisa mendapatkan kemenangan yang dibutuhkan di semifinal Piala EFL mereka, karena The Reds mencatatkan kemenangan agregat 3-2 untuk mengulangi pertemuan final 2022 dengan Chelsea.

The Cottagers menghadapi klub tersukses di kompetisi ini sambil mencoba mencapai final untuk pertama kalinya dalam sejarah mereka. Setelah harapan awal dengan João Palhinha menyia-nyiakan peluang yang menjanjikan, tugas mereka menjadi semakin sulit hanya dalam 11 menit ketika defisit satu gol mereka secara agregat menjadi dua kali lipat, ketika upaya gelandang Portugal itu memblok tendangan Luis Díaz tidak lebih dari sekedar membantunya untuk lolos. Genggaman Bernd Leno.

 

Momen itu tidak meredakan ketegangan di Craven Cottage, sementara The Reds tampak sangat nyaman sebaliknya.

Masih ada pengingat sekitar setengah jam bahwa Fulham tidak akan membiarkan pengunjungnya berjalan ke Stadion Wembley. Raúl Jiménez memaksa Caoimhín Kelleher melakukan penyelamatan cerdas beberapa saat sebelum Tosin Adarabioyo menghentikan Darwin Núñez dengan tantangan yang kuat. Willian juga melepaskan tendangan ambisius dari jarak jauh tepat ke arah kiper, sementara Ryan Gravenberch tidak bisa mengkonversinya menyusul permainan brilian Harvey Elliott di sisi lain. berakhir sebelum jeda.

Fulham nyaris mencetak gol setelah babak kedua dimulai, saat Tosin mengalahkan Kelleher untuk memberikan bola kepada Andreas Pereira, yang tendangannya membentur tiang dari sudut sempit. Mereka setidaknya menghindari kebobolan gol paling kejam dari serangan balik Liverpool, dengan Harvey Elliott mengirimkan tembakan jinak langsung ke Leno.

 

Harry Wilson menunjukkan intensitas yang tinggi dari bangku cadangan dan memberikan umpan kepada Issa Diop, yang satu-satunya gol lainnya di Piala EFL tercipta saat melawan AFC Wimbledon pada Agustus 2018, namun bek tengah ini melakukan penyelesaian cerdas untuk memberi harapan bagi timnya di kesempatan yang jauh lebih besar. .

Membaca:  Pratinjau Bournemouth vs Luton

Wilson kemudian memaksa Kelleher melakukan penghentian yang mengesankan saat ia berusaha menyeret Fulham kembali ke level yang sama dalam pertandingan tersebut, namun Cottagers tidak dapat menemukan gol yang mereka butuhkan untuk mempertahankan harapan Piala EFL mereka. Pertandingan kesembilan berturut-turut Liverpool yang tidak terkalahkan membawa mereka ke Home of Football, di mana mereka berharap untuk memenangkan kompetisi ini untuk yang ke-10 kalinya.

Liverpool favorit untuk memenangkan gelar Piala EFL

Panggung telah disiapkan di Wembley untuk final Piala EFL yang menarik pada tanggal 25 Februari, di mana Liverpool dan Chelsea akan bersaing memperebutkan gelar. The Blues telah membaik akhir-akhir ini dan akan termotivasi oleh kemenangan 6-1 atas Middlesbrough. Namun, The Reds lebih merupakan tim berpengalaman dan punya cara untuk meraih hasil yang dibutuhkan dalam pertandingan seperti ini.

 

Liverpool dan Jurgen Klopp akan menyukai peluang mereka untuk mengklaim trofi saat mereka menghadapi tim Chelsea yang tampil panas dan dingin musim ini.

 

 

 

Share.
Leave A Reply