Liga Premier telah terbentuk menjelang musim 2022/23 dengan tiga klub pendatang baru untuk tiga klub yang terdegradasi. AFC Bournemouth kembali ke liga setelah dua tahun absen, Fulham setelah satu tahun dan Nottingham Forest, cerita musim ini, kembali setelah 23 tahun lamanya absen.

Ketiga klub tersebut telah berjuang keras untuk mendapatkan tempat mereka di Liga Premier, terutama Nottingham Forest, yang memulai Skybet Championship 2020/21 di paruh bawah klasemen. Musim baru menjanjikan sesuatu yang menarik dan klub yang baru dipromosikan berharap untuk membuat pembuktian ketika mereka bertemu dengan tim- tim besar musim depan.

Berikut adalah tampilan pertama dari tim-tim yang baru dipromosikan yang akan datang untuk mempertaruhkan klaim mereka di sepak bola papan atas pada 2022/23.

Fulham

Sejak Fulham terdegradasi pada 2013/14, sulit untuk kembali ke papan atas dan bertahan di sana lebih dari satu musim. Ini adalah penyakit yang ingin mereka tutupi saat mereka bersiap untuk musim baru.

The Cottagers sekarang dipimpin oleh Marco Silva, mantan manajer Everton, Watford dan Hull City. Ahli taktik asal Portugal ini memiliki pengalaman di papan atas tetapi belum terlalu beruntung di kompetisi tersebut. Namun, dia akan kembali ke liga dengan pemain yang telah dia bentuk menjadi tim yang dia harapkan untuk dibangun.

Tim di bawah Silva telah menikmati semacam kebangkitan. Pemain mereka yang paling berkembang adalah Jean Michel Seri, dijuluki “The African Xavi” yang ditandatangani oleh The Cottagers setelah promosi mereka ke Liga Premier musim lalu. Setelah satu musim dihabiskan dengan tidak yakin tentang bagaimana dia bermain di bawah Scott Parker, dia telah bangkit lagi dengan Silva yang membimbingnya.

Membaca:  Kalidou Koulibaly di Chelsea: Bagaimana ia akan cocok dengan rencana Thomas Tuchel?

Pemain lain yang menikmati musimnya dan akan menantikan Liga Inggris adalah Neeskens Kebano. Pemain sayap Kongo telah berada di Fulham selama enam tahun tetapi telah menjadi penumpang di tim. Pelatihan Silva melepaskannya dan pemain berusia 30 tahun itu akhirnya menjadi pemain yang baik untuk tim. Mencetak sembilan gol dan memberikan enam assist dalam 40 pertandingan, sekaligus menjadi salah satu pemain andalan dan menonjol di tim ini.

Fulham telah memulai bisnis transfer mereka dan dikaitkan dengan kiper Arsenal Bernd Leno saat mereka mencari pengalaman Liga Premier musim depan. Bek West Ham United Arthur Masuaku juga dikaitkan dengan The Cottagers. Tapi yang paling mereka butuhkan, adalah menandatangani pengganti yang cakap untuk Fabio Carvalho, yang bergabung dengan Liverpool setelah mereka dikonfirmasi sebagai tim Liga Premier terbaru.

Carvalho memberikan bantuan untuk 43 gol Aleksandar Mitrovic di departemen menyerang, menambahkan 10 gol dan memberikan delapan assist untuk 106 gol yang dicetak klub di Championship untuk memenangkan gelar pertama mereka dalam 21 tahun. Silva akan menyadari bahwa dia membutuhkan pencetak gol untuk bertahan di Liga Premier dan akan memusatkan bisnis transfernya untuk mencari pengganti yang cakap sambil membangun orang-orang di klub untuk melangkah menjelang musim baru.

Bournemouth

The Cherries akan kembali setelah dua tahun dan akan dipimpin oleh Scott Parker, yang menangani Fulham di pertandingan terakhir mereka di Liga Premier.

Pengalamannya tentang apa yang tidak boleh dilakukan akan diperhitungkan bagi klub saat mereka bermain untuk mempertahankan status mereka di papan atas musim depan. Tujuan utamanya, tentu saja, adalah membuat klub mempertahankan Nat Philips untuk kembali ke liga sambil memperkuat area lain di lapangan.

Membaca:  Bagaimana Jürgen Klopp dibandingkan dengan manajer Liverpool sebelumnya?

Pemain Liverpool itu menjalani periode enam bulan yang luar biasa bersama Bournemouth dan merupakan salah satu katalis utama dalam perjalanan mereka ke posisi kedua. Setelah dipinjamkan dari Anfield pada Januari lalu, Parker mampu menstabilkan pertahanannya saat pemain berusia 25 tahun itu membawa pengalaman bermain bersama pemain-pemain seperti Virgil Van Dijk dan Joel Matip di bawah asuhan Jurgen Klopp ke Vitality Stadium.

Phillips juga bermain di Liga Champions UEFA sehingga dia memiliki banyak pengalaman untuk dibagikan dan ini sangat membantu tim menstabilkan pertahanan mereka. Mereka mengakhiri musim sebagai tim dengan pertahanan terbaik dengan hanya kebobolan 39 gol dari total 46 pertandingan yang dimainkan. Parker berharap klub bisa membuat kesepakatan dengan Liverpool untuk mempertahankan Phillips di klub musim depan.

Namun, Parker harus bekerja keras agar timnya mencetak gol. Mereka hanya mencetak 74 gol di liga dari 46 pertandingan – rasio gol-ke-pertandingan yang relatif rendah untuk tim yang ingin masuk ke Liga Premier setelah menghabiskan waktu di Championship.

Sebagian besar gol itu datang dari Dominic Solanke yang memberi harapan kepada para penggemar klub. Mantan striker Liverpool dan Chelsea yang telah mencetak 30 gol itu akan berusaha membuktikan satu poin kepada mantan timnya ketika dia menghadapi mereka sekali lagi di Liga Premier. Namun, Bournemouth, seperti Fulham, perlu bekerja keras dalam mencetak gol untuk dapat mencapai tujuan mereka musim depan.

Nottingham Forest

Nottingham Forest akan datang ke Liga Premier dengan dorongan yang sama seperti yang diberikan Brentford pada musim 2021/22. Mereka tidak bermain di Liga Premier sejak musim 10998/99 dan setelah 23 tahun pengejaran mereka untuk ikut serta di ajang sepak bola papan atas berakhir, mereka pasti akan menjadi yang paling bertekad dari tiga tim yang baru dipromosikan.

Membaca:  Mbappe kembali ke pelatihan PSG setelah kebuntuan dengan klub menetap

Setelah awal yang buruk untuk musim Championship terakhir di mana mereka kehilangan sembilan pertandingan pertama mereka, Nottingham Forest berjuang kembali untuk menyelesaikan musim di tempat keempat. Kemudian mereka melewati Huddersfield Town AFC, Luton Town dan Sheffield United di babak playoff untuk memastikan tempat mereka di musim baru.

Perubahan haluan mereka adalah hasil dari Steve Cooper, yang ditunjuk setelah awal musim yang buruk. Cooper memanfaatkan jeda internasional Oktober untuk memasukkan metodenya ke dalam tim dan setelah dimulainya kembali, mereka melanjutkan sembilan pertandingan tak terkalahkan secara beruntun.

Cooper terus melakukannya dengan dukungan timnya yang bersedia berperang untuknya di lapangan. Segera, mereka bangkit dan tak lama kemudian, mengalahkan Arsenal dan Leicester City di Piala FA. Kemenangan itu pasti akan memberi mereka harapan yang mereka butuhkan saat mereka bersiap untuk kembali ke papan atas dengan tim yang sama musim depan.

Keyakinan, jendela transfer yang bagus, dan kemauan bermain untuk manajer adalah apa yang akan membantu Forest di liga musim depan dan kemauan untuk memberikan segalanya di lapangan akan menjadi karakter yang kami harapkan dari Forest di liga musim depan. Prediksi awal kami adalah bahwa mereka adalah tim yang paling mungkin bertahan di Liga Inggris pada akhir musim 2022/23.

Share.

Leave A Reply